Penelitian: Sebagian Besar Pasien COVID-19 Yang Dirawat Di Rumah Sakit Memiliki Setidaknya Satu Gejala 6 Bulan Setelah Jatuh Sakit

Notification

×

Iklan

Iklan

Penelitian: Sebagian Besar Pasien COVID-19 Yang Dirawat Di Rumah Sakit Memiliki Setidaknya Satu Gejala 6 Bulan Setelah Jatuh Sakit

10 Januari 2021 | 11:17 WIB Last Updated 2021-01-10T04:19:32Z
sebagian-besar-pasien-covid-19-yang-dirawat-di-rumah-sakit-memiliki-setidaknya-satu-gejala
Menurut para ilmuwan, gejala paling umum yang menetap adalah kelemahan otot (63 persen kasus), dengan pasien juga sering mengalami kesulitan tidur (26 persen). (Sumber: freepik.com/ipopba)

Lebih dari tiga perempat pasien COVID-19 yang dirawat di rumah sakit untuk perawatan memiliki setidaknya satu gejala yang sedang berlangsung enam bulan setelah awalnya menjadi tidak sehat, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal The Lancet. 

Penelitian tersebut mengamati efek jangka panjang dari infeksi virus corona baru pada 1.733 pasien yang pertama kali didiagnosis di Wuhan, China antara Januari dan Mei, diikuti hingga Juni dan September. 

Dalam studi tersebut, para ilmuwan, termasuk dari Rumah Sakit Jin Yin-tan di China, mewawancarai pasien secara langsung menggunakan kuesioner untuk mengevaluasi gejala dan kualitas hidup yang berhubungan dengan kesehatan. 

Para pasien yang dipulangkan juga menjalani pemeriksaan fisik, tes laboratorium, dan tes berjalan selama enam menit untuk mengukur tingkat daya tahan mereka. 

Hampir 400 pasien juga menjalani tes lebih lanjut, termasuk penilaian fungsi paru-paru mereka, dan 94 pasien yang tingkat antibodi darahnya dicatat pada puncak infeksi menerima tes lanjutan. 

Menurut para ilmuwan, gejala paling umum yang menetap adalah kelemahan otot (63 persen kasus), dengan pasien juga sering mengalami kesulitan tidur (26 persen). 

Mereka mengatakan kecemasan atau depresi dilaporkan terjadi di antara 23 persen pasien. 

Studi tersebut mencatat bahwa pasien yang dirawat di rumah sakit yang sakit parah lebih sering mengalami gangguan fungsi paru-paru dan kelainan terdeteksi dalam pencitraan dada yang menurut para ilmuwan dapat mengindikasikan kerusakan organ enam bulan setelah timbulnya gejala. 

Karena sangat sedikit penelitian lanjutan yang telah dilakukan pada pasien yang pulih sejauh ini, para ilmuwan mengatakan hanya sedikit yang diketahui tentang efek kesehatan jangka panjang dari COVID-19. 

Mereka yang telah dilakukan hanya melihat sejumlah kecil kasus selama periode tindak lanjut yang singkat, mereka menambahkan. 

"Analisis kami menunjukkan bahwa sebagian besar pasien terus hidup dengan setidaknya beberapa efek virus setelah meninggalkan rumah sakit, dan menyoroti kebutuhan perawatan pasca-keluar, terutama bagi mereka yang mengalami infeksi parah," kata rekan penulis studi Bin Cao. , dari National Center for Respiratory Medicine, China-Japan Friendship Hospital di China. 

“Pekerjaan kami juga menggarisbawahi pentingnya melakukan studi lanjutan yang lebih lama pada populasi yang lebih besar untuk memahami spektrum penuh dari efek COVID-19 terhadap manusia,” kata Cao. 

Para ilmuwan menemukan bahwa 76 persen pasien melaporkan setidaknya satu gejala yang sedang berlangsung selama tes lanjutan. 

Pasien dengan penyakit yang lebih parah biasanya mengalami penurunan fungsi paru-paru, dengan 56 persen dari mereka yang membutuhkan dukungan ventilasi mengalami penurunan aliran oksigen dari paru-paru ke aliran darah. 

Untuk pasien yang membutuhkan terapi oksigen tambahan dan mereka yang tidak membutuhkan terapi oksigen, para peneliti mengatakan angkanya masing-masing adalah 29 persen dan 22 persen. 

Menurut penelitian, pasien dengan penyakit yang lebih parah tampil lebih buruk dalam tes berjalan selama enam menit. 

Para ilmuwan mengatakan 13 persen pasien yang fungsi ginjalnya normal saat berada di rumah sakit mengalami penurunan fungsi ginjal di masa tindak lanjut. Namun, karena cara data dianalisis, para peneliti mengatakan tidak mungkin untuk menentukan apakah gejala yang dilaporkan selama masa tindak lanjut tetap ada setelah infeksi, memburuk setelah pemulihan, atau terjadi setelah keluar dari rumah sakit. 

Para ilmuwan percaya pekerjaan lebih lanjut diperlukan untuk membandingkan perbedaan hasil antara pasien rawat inap dan pasien rawat jalan.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update