Notification

×

Iklan

Iklan

Berikut adalah beberapa kota termahal di dunia untuk ditinggali selama pandemi COVID-19

Minggu, 22 November 2020 | 19:14 WIB Last Updated 2020-11-22T12:14:02Z
kota-termahal-di-dunia-2020
Menurut Economist Intelligence Unit (EIU) yang menilai dan memberi peringkat 133 kota global, dan membandingkan harga sekeranjang 138 barang sehari-hari di masing-masing Hong Kong, Paris dan Zurich adalah kota termahal di dunia. (Sumber: Foto: #Ceritahijabku Peserta Sunsilk Hijab Hunt 2018 Doc. Fitry Primadona)

Kebanyakan orang memendam impian untuk pindah ke kota besar di negara asing dan menjalani kehidupan yang selalu mereka impikan. Tetapi segala sesuatu di dunia ini ada harganya, dan untuk hidup di beberapa kota global, seseorang harus membayar dengan jumlah yang besar. Menurut penelitian baru yang dilakukan oleh Economist Intelligence Unit (EIU) yang menilai dan memberi peringkat pada 133 kota global, dan membandingkan harga sekeranjang 138 barang sehari-hari di masing-masing Hong Kong, Paris, dan Zurich adalah kota termahal di dunia. 

Menurut laporan CNN, temuan penelitian saat ini mewakili dampak dunia karena pandemi yang sedang berlangsung. Dengan demikian, fluktuasi mata uang termasuk penurunan dolar AS berarti bahwa sementara kota-kota di Afrika, Amerika, dan Eropa timur menjadi lebih murah sejak Maret, Eropa Barat di mana nilai euro telah meningkat terhadap dolar telah mengalami harga naik. 

Seperti yang disebutkan sebelumnya, sementara Paris, Hong Kong dan Zurich berada di posisi teratas, Singapura mengikuti dengan peringkat keempat. Berikutnya adalah Osaka di Jepang, Tel Aviv di Israel. Jenewa, Kota New York, Kopenhagen, dan Los Angeles mengikuti, melengkapi peringkat kota 10 teratas. Sementara Sydney berada di nomor 15, London berhasil menduduki peringkat ke-20. Nairobi di 77, Moskow di nomor 106 dan Delhi di 121. 

Beberapa kota yang berada di urutan terbawah antara lain: Damaskus di Suriah, Tashkent di Uzbekistan, Lusaka di Zambia, Caracas di Venezuela, Almaty di Kazakhstan, Karachi (Pakistan), Buenos Aires (Argentina), Algiers (Aljazair), Bangalore dan Chennai (India). 

“ Pandemi Covid-19 telah menyebabkan dolar AS melemah sementara mata uang Eropa Barat dan Asia Utara menguat terhadapnya, yang pada gilirannya telah menggeser harga barang dan jasa. Pandemi telah mengubah perilaku konsumen, karena lockdown dan tren seperti bekerja dari rumah telah meningkatkan harga elektronik konsumen dan peralatan makan di rumah telah menggantikan tempat makan di restoran untuk keluarga kelas menengah.” kata Upasana Dutt dari EIU.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru 1 Update