Notification

×

Iklan

Iklan

Studi Coronavirus Menemukan Hubungan 'Mengejutkan' Antara Infeksi dan Hilangnya Penciuman

Rabu, 01 April 2020 | 16:35 WIB Last Updated 2020-04-01T09:35:13Z
Studi Coronavirus Menemukan Hubungan 'Mengejutkan' Antara Infeksi dan Hilangnya Penciuman
Ilustrasi hidung alergi (foto: shutterstock)
Sementara pandemi coronavirus telah menyebar dengan cepat ke seluruh dunia, membuat sebagian besar dari kita tinggal di rumah yang populer dengan tagar #DiRmuahAja. Para ilmuwan telah tanpa lelah bekerja untuk mengungkap bagaimana virus menginfeksi kita dan kemungkinan kerusakan yang ditimbulkannya. Dalam beberapa minggu terakhir, bukti baru telah muncul bahwa pasien dengan infeksi COVID-19 mungkin kehilangan indra penciuman, suatu kondisi yang dikenal sebagai "anosmia".

Virus Corona sebelumnya telah diketahui menyebabkan hilangnya penciuman, menurut British Rhinological Society. Laporan dari beberapa negara yang paling terpukul menunjukkan coronavirus baru ini dijuluki SARS-CoV-2, telah melumpuhkan kemampuan pasien untuk mendeteksi aroma. Kondisi ini tampaknya sangat luas sehingga beberapa asosiasi medis menyarankan itu harus ditambahkan ke gejala untuk skrining infeksi COVID-19.

Dalam sebuah studi baru, yang belum ditinjau oleh rekan sejawat dan diserahkan ke repositori bioRxiv pada 28 Maret, sekelompok ilmuwan Harvard mengeksplorasi hubungan antara virus dan hilangnya penciuman dengan memeriksa gen dalam sistem penciuman hidung dan jalur yang menyampaikan informasi "bau" ke otak Anda.

"Tampaknya ada hubungan yang kuat antara pengembangan gangguan dalam penciuman dan mendapatkan COVID-19," kata Sandeep R. Datta, seorang neurobiologis dan penulis utama publikasi pra-cetak, dalam sebuah pernyataan kepada Harvard Crimson. "Sepertinya ini mungkin salah satu ciri khas penyakit ini."

Para ilmuwan telah menunjukkan SARS-CoV-2 menginfeksi sel melalui penggunaan protein "lonjakan", yang memungkinkan virus untuk mengunci permukaan sel manusia melalui reseptor yang dikenal sebagai ACE2. Protein lonjakan ini dianalogikan seperti USB di slot USB dan memungkinkan coronavirus untuk membajak sel, kemudian membuat lebih banyak salinan sendiri, tetapi juga dapat merusak sel.

Datta dan timnya curiga bahwa sel-sel saraf yang bertanggung jawab atas penciuman dapat rusak oleh virus dan karenanya mencari melalui kumpulan data untuk melihat apakah sel-sel tersebut mengandung ACE2 dan satu protein lain yang membantu SARS-CoV-2 masuk ke dalam sel. Di sinilah kejutan datang.

Dataset menyarankan bukan sel saraf yang dimasukkan oleh SARS-CoV-2, tetapi subset berbeda dari sel "epitel" sel pada permukaan di dalam hidung Anda. Subset tertentu dari sel-sel yang berkelanjutan juga dapat terpengaruh secara negatif, yang dapat bermanifestasi sebagai hilangnya penciuman.

Apakah COVID-19 dapat menyebabkan kehilangan bau permanen masih harus dibuktikan. Menulis dalam Percakapan, Carl Philpott, seorang ahli rinologi di Universitas East Anglia, menyarankan terlalu dini untuk mengatakan apa kerusakan jangka panjangnya. Karya Datta dan rekannya menyarankan efeknya mungkin tahan lama karena SARS-CoV-2 juga dapat menginfeksi sel-sel induk, sel-sel yang akhirnya matang menjadi sel-sel fungsional di hidung.

Penulis penelitian menyimpulkan percobaan lebih lanjut akan diperlukan untuk secara definitif menunjukkan bagaimana indera penciuman kita dipengaruhi oleh COVID-19, tetapi tampaknya lebih jelas bahwa kita harus waspada terhadap anosmia sebagai gejala infeksi.
 
sumber: CNet
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru 1 Update