Q & A Tentang COVID-19 (Artikel Q & A Bagian 1)

Iklan

Q & A Tentang COVID-19 (Artikel Q & A Bagian 1)

tosupedia
21/03/20, 12:03 WIB Last Updated 2020-03-21T13:06:10Z
tanya-jawab-tentang-covid-19
Photo: Dok/Pexels
1. Apa itu SARS-CoV-2? Apa itu COVID-19?

Sindrom Pernafasan Akut Parah Coronavirus-2 (SARS-CoV-2) adalah nama yang diberikan pada coronavirus novel 2019. COVID-19 adalah nama yang diberikan untuk penyakit yang terkait dengan virus. SARS-CoV-2 adalah jenis baru coronavirus yang belum diidentifikasi sebelumnya pada manusia.

2. Dari mana asal virus corona?

Coronavirus adalah virus yang beredar di antara hewan dengan beberapa di antaranya juga diketahui menginfeksi manusia.

Kelelawar dianggap sebagai inang alami dari virus-virus ini, tetapi beberapa spesies hewan lain juga dikenal sebagai sumbernya. Sebagai contoh, Coronavirus Respirasi Pernafasan Timur Tengah (Middle East Respiratory Syndrome Coronavirus / MERS-CoV) ditransmisikan ke manusia dari unta, dan Sindrom Pernafasan Akut Parah Coronavirus-1 (SARS-CoV-1) ditularkan ke manusia dari kucing luwak.

3. Apakah virus ini sebanding dengan SARS atau flu musiman?

Virus corona baru yang terdeteksi di Cina secara genetik erat kaitannya dengan virus SARS-CoV-1. SARS muncul pada akhir tahun 2002 di Cina, dan menyebabkan lebih dari 8000 kasus di 33 negara selama delapan bulan. Sekitar satu dari sepuluh orang yang terinfeksi SARS meninggal.

Wabah COVID-19 saat ini menyebabkan sekitar 7000 kasus yang dilaporkan di Tiongkok selama bulan pertama setelah laporan awal (Januari 2020), dengan 80.000 kasus lainnya dilaporkan secara global selama bulan kedua (Februari 2020). Dari 87.000 kasus pertama ini, sekitar 3.000 meninggal. Kasus sekarang terdeteksi di Eropa dan di seluruh dunia. Lihat pembaruan situasi untuk informasi terbaru yang tersedia.

Sementara virus yang menyebabkan COVID-19 dan influenza musiman ditularkan dari orang ke orang dan dapat menyebabkan gejala yang serupa, kedua virus tersebut sangat berbeda dan tidak berperilaku dengan cara yang sama. ECDC (European Centre for Disease Prevention and Control) memperkirakan bahwa antara 15.000 dan 75.000 orang meninggal sebelum waktunya karena penyebab yang terkait dengan influenza musiman setiap tahun di UE, Inggris, Norwegia, Islandia, dan Liechtenstein. Ini adalah sekitar 1 dari setiap 1.000 orang yang terinfeksi. Sebagai perbandingan, perkiraan tingkat kematian saat ini untuk COVID-19 adalah 20-30 per 1.000 orang.

Meskipun tingkat kematian yang relatif rendah untuk influenza musiman, banyak orang meninggal karena penyakit ini karena sejumlah besar orang yang tertular setiap tahun. Kekhawatiran tentang COVID-19 adalah bahwa, tidak seperti influenza, tidak ada vaksin dan tidak ada pengobatan khusus untuk penyakit ini. Tampaknya juga menular seperti influenza jika tidak lebih. Karena ini adalah virus baru, tidak ada yang memiliki kekebalan sebelumnya yang secara teori berarti bahwa seluruh populasi manusia berpotensi rentan terhadap infeksi COVID-19.

4. Seberapa parah infeksi COVID-19?

Temuan awal menunjukkan bahwa tingkat kematian untuk COVID-19 adalah 20-30 per seribu orang yang didiagnosis. Ini jauh lebih kecil dari wabah SARS 2003. Namun, ini jauh lebih tinggi daripada angka kematian untuk influenza musiman.

5. Apa metode penularan? Bagaimana dengan mudah menyebar?

Walaupun hewan adalah sumber asli virus, ia sekarang menyebar dari orang ke orang (penularan dari manusia ke manusia). Tidak ada informasi epidemiologis yang cukup pada saat ini untuk menentukan seberapa mudah dan berkelanjutan virus ini menyebar di antara orang-orang, tetapi saat ini diperkirakan bahwa rata-rata satu orang yang terinfeksi akan menginfeksi antara dua dan tiga bahkan lebih. Virus ini tampaknya ditularkan terutama melalui tetesan pernapasan yang membuat orang bersin, batuk, atau menghembuskan napas. Virus ini juga dapat bertahan selama beberapa jam di permukaan seperti meja dan gagang pintu.

Masa inkubasi COVID-19 (yaitu waktu antara paparan virus dan timbulnya gejala) saat ini diperkirakan antara dua dan 14 hari. Pada tahap ini, kita tahu bahwa virus dapat ditularkan ketika orang yang terinfeksi menunjukkan gejala seperti flu seperti batuk. Ada bukti yang menunjukkan bahwa penularan dapat terjadi dari orang yang terinfeksi tanpa gejala, Namun masih ada ketidakpastian tentang efek penularan oleh orang yang tidak bergejala pada epidemi ini.

Bersambung ke Q & A tentang COVID-19 (Artikel Q & A bagian 2)

Referensi:
European Centre for Disease Prevention and Control: https://www.ecdc.europa.eu/en/novel-coronavirus-china/questions-answers
Komentar

Tampilkan

Terkini