Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

5 Alasan Mengapa Resolusi Tahun Baru Anda Gagal

Ada beberapa alasan mengapa resolusi tahun baru gagal. Kami akan mengungkapkan yang paling umum dan apa yang harus dilakukan tentang ini secara rinci.
5-alasan-mengapa-resolusi-tahun-baru-gagal
Foto: freepik.com/author/wirojsidhisoradej

Pernahkah Anda bertanya-tanya mengapa resolusi Tahun Baru Anda gagal? Beberapa hari menjelang akhir tahun ini, kita sering bertanya-tanya mengapa begitu sulit untuk menerapkan dan terutama mempertahankan kebiasaan yang memungkinkan kita membuat perubahan positif. Diperkirakan hanya 8% orang yang berhasil memenuhinya.

Dalam kebanyakan kasus, penerapan tujuan baru dipertahankan selama bulan Januari dan Februari. Setelah ini, banyak orang kembali ke kebiasaan buruk dan kebiasaan lama. Jadi, tampaknya menghasilkan perubahan jangka panjang lebih sulit dari yang Anda kira. Kenapa ini? Mari lihat.

Mengapa resolusi Tahun Baru Anda gagal?

Ada beberapa faktor yang menjelaskan mengapa resolusi tahun baru Anda gagal. Menetapkan tujuan yang tidak realistis, membuat terlalu banyak perubahan secara tiba-tiba, dan menunda-nunda adalah beberapa hal yang paling umum. Tentu saja, ada beberapa strategi untuk meningkatkan peluang sukses di tahun baru.

Yang paling penting adalah mulai mengenali tindakan apa yang tidak membantu dan apa yang dapat membantu memperkuat disiplin dan konsistensi ketika harus mencoba kembali semua perubahan itu. Pada artikel ini, kita akan membahas penyebab kegagalan dan apa yang harus dilakukan agar tidak gagal dalam usaha.

1. Menetapkan resolusi Tahun Baru yang tidak realistis

Perlu diingat apa kemungkinan menjaga resolusi Tahun Baru. Titik awal kegagalan adalah menetapkan tujuan yang terlalu sulit untuk dicapai. Hal ini tidak hanya membatasi realisasinya dalam jangka menengah dan panjang, tetapi juga menjadi pemicu frustasi.

Meskipun demikian, penting untuk memulai dari realitas saat ini sebelum menetapkan tujuan apa pun. Untuk itu, beberapa pertanyaan harus diajukan, seperti berikut ini:

  • Apakah tujuan dapat diukur?
  • Apakah mereka ditentukan oleh faktor ekonomi?
  • Apakah mereka dibatasi oleh waktu?
  • Bisakah mereka dibagi menjadi beberapa bagian?
  • Apakah intervensi pihak ketiga diperlukan untuk mencapainya?

Idealnya, tujuan harus menantang dan dapat dicapai. Strategi yang baik adalah mengaturnya dalam hal perkiraan waktu untuk mencapainya. Menetapkan tujuan jangka pendek yang kecil adalah cara memotivasi diri sendiri untuk mencapai pencapaian yang lebih besar.
5-alasan-mengapa-resolusi-tahun-baru-gagal
Mungkin berguna untuk menuliskan resolusi Anda agar lebih nyata dan realistis. (Freepik)

2. Lakukan perubahan mendadak dalam waktu yang sangat singkat

Tradisi membuat resolusi Tahun Baru berakar pada peradaban Barat, di mana peralihan dari satu tahun ke tahun berikutnya merupakan peluang untuk mengadopsi gaya hidup baru. Karenanya, Januari adalah waktu untuk memulai perubahan dalam pola makan dan rutinitas Anda. Masalah? Ini bisa luar biasa.

Dalam hal makanan, perubahan mendadak membuat sulit untuk mempertahankan pola makan dalam jangka menengah dan panjang. Setelah beberapa minggu, sering terjadi apa yang disebut “rebound effect”, yang memicu keinginan untuk makan dan berujung pada kegagalan ketika tujuannya adalah untuk menurunkan berat badan.

Ini menjadi lebih buruk jika rutinitas pelatihan yang menuntut tinggi dimulai atau tujuan lain diterapkan pada saat yang sama: melepaskan kecanduan, memulai karir baru, berganti pekerjaan, dll.

Perlu diingat bahwa mengambil satu langkah pada satu waktu meningkatkan peluang untuk memenuhi tujuan. Kesuksesan akan lebih mudah tercapai bila perubahan diterapkan secara bertahap sehingga tubuh dan pikiran dapat beradaptasi.

Lebih dari sekadar "mencapai" suatu tujuan, ini tentang mengubah gaya hidup Anda dan menerapkan kebiasaan yang lebih sehat. Inilah yang memungkinkan untuk mempertahankan efeknya dari waktu ke waktu.

3. Tidak melacak kemajuan Anda

Tidak meninjau kemajuan dari tujuan yang ditetapkan juga merupakan penghalang umum untuk kemajuan. Penting untuk memeriksa setiap minggu atau dua minggu kemajuan apa yang telah dibuat, apa yang dapat ditingkatkan, dan apa yang mungkin mengganggu pencapaian tujuan.

Semakin sadar Anda akan prosesnya, semakin besar kemungkinan Anda berada di jalur menuju kesuksesan. Mencatat pencapaian meningkatkan motivasi dan, yang terpenting, memungkinkan Anda mengembangkan strategi untuk menyelesaikan masalah yang mungkin menjadi penghalang.

4. Membiarkan diri dikuasai rasa takut

Seiring berlalunya hari, kegembiraan untuk mencapai resolusi baru memudar. Pada gilirannya, perasaan takut meningkat. Ini merupakan penyebab utama sabotase diri ; mungkin ada ketakutan akan perubahan, meninggalkan zona nyaman, kegagalan, atau kesuksesan itu sendiri.

Ketakutan meningkat jika telah terjadi kegagalan di masa lalu.

Jika demikian, itu akan menjadi kunci untuk memperkuat kepercayaan diri dan harga diri Anda. Untuk melakukan ini, disarankan untuk mempelajari hal-hal baru, meningkatkan keterampilan yang sudah Anda miliki, bermeditasi, dan menjaga diri secara fisik dan mental. Jika ini tidak berhasil, konsultasi psikologis dapat membantu.

5. Penundaan

Banyak yang gagal dalam resolusi Tahun Baru mereka karena mereka menunda-nunda. Berbagai gangguan, menetapkan tanggal untuk memulai, dan membuat alasan akan mencegah tercapainya tujuan pada waktu yang diinginkan.

Jika Anda benar-benar ingin mencapai suatu tujuan, mengapa harus menunggu hingga hari Senin atau tanggal tertentu? Setiap saat adalah saat yang tepat untuk memulai dan bergerak maju. Sering kali, kurangnya waktu yang dirasakan berasal dari jam-jam yang diinvestasikan dengan buruk; misalnya, menghabiskan banyak waktu terhubung ke ponsel, video game, atau jenis gangguan lainnya.

Anda harus memiliki tujuan yang jelas dan memprioritaskan hal-hal yang mengarah pada pemenuhannya.
5-alasan-mengapa-resolusi-tahun-baru-gagal
Penundaan menunda pencapaian tujuan, apakah itu resolusi Tahun Baru atau bukan. (Foto: freepik.com/author/pressfoto)

Tips untuk menjaga resolusi Tahun Baru Anda

Salah satu kunci untuk menjaga resolusi tahun baru adalah menetapkan tujuan yang lebih spesifik. Artinya, jangan hanya berpikir "Saya akan mengubah diet saya", "Saya akan berolahraga lebih banyak", atau "Saya akan memulai proyek baru", tetapi seperti apa perubahan itu nantinya, rutinitas baru, jadwal, strategi, dll.

Perencanaan khusus untuk setiap tujuan memainkan peran penting dalam mengetahui bagaimana melaksanakannya pada saat tertentu. Untuk mengutip beberapa contoh, Anda dapat mempraktikkan hal berikut:

  • “Saya akan menghindari konsumsi gula dan makanan ultra-olahan,” daripada “Saya akan mengubah pola makan saya.”
  • “Saya akan pergi ke gym tiga kali seminggu, setidaknya selama satu jam” alih-alih “Saya akan mulai berolahraga lebih banyak”.
  • “Saya akan mengambil pelajaran bahasa Inggris dari jam 4 sore sampai jam 6 sore” daripada “Saya ingin belajar bahasa Inggris.”

Jadi, apa pun tujuannya, membiarkannya tetap spesifik akan memudahkan realisasinya. Tentu saja, untuk ini harus ditambahkan komitmen, disiplin, dan ketekunan. Agar mereka tetap bertahan, Anda harus mengingat apa motivasi Anda, ke mana Anda ingin mencapainya, dan apa yang telah Anda capai sedikit demi sedikit.

Mengubah gaya hidup Anda akan menentukan untuk mencapai tujuan Anda. Percuma menetapkan tujuan jika kebiasaan Anda tidak konsisten dengan apa yang Anda inginkan.

Anda mungkin harus mengatur ulang jadwal, waktu kerja dan waktu senggang, rutinitas makan, dan waktu istirahat, antara lain. Ini adalah satu-satunya cara untuk mengoptimalkan waktu.

Penting untuk mengubah mentalitas "semua atau tidak sama sekali".

Sering kali, resolusi Tahun Baru gagal karena mentalitas “semua atau tidak sama sekali”. Hal ini membuat tidak mungkin membuat kesalahan dan menikmati prosesnya karena kesuksesan mulai diukur dengan pola pikir hitam-putih, semua-atau-tidak sama sekali tentang "sukses atau gagal ". Perlu diingat bahwa kegagalan bukanlah hal yang buruk dan merupakan bagian dari jalan.

Hasil mungkin memakan waktu sedikit lebih lama dari yang diharapkan atau mungkin timbul hambatan yang memaksa Anda untuk memulai dari awal. Ingatlah hal ini, karena sangat penting untuk menghindari sabotase diri atau penyimpangan dari tujuan utama. Anda pasti bisa!

Nih buat jajan

Anda sudah membaca: 5 Alasan Mengapa Resolusi Tahun Baru Anda Gagal. Share informasi ini dengan klik pada icon sosial media di bawah ini dan kasih jajan juga jika berkenan dengan klik tombol di atas. Semoga bermanfaat. Terimakasih.

Posting Komentar

0 Komentar