Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Filosofi Spinoza dan Pandangannya tentang Alam

Spinoza membela gagasan bahwa alam semesta, alam, dan dewa (Tuhan) adalah hal yang sama. Oleh karena itu ia dianggap panteis.
filosofi-spinoza-dan-pandangannya

Baruch Spinoza (1632-1677) adalah seorang filsuf Belanda, yang dianggap sebagai salah satu dari tiga perwakilan besar rasionalisme modern di abad ke-17 (bersama dengan Leibniz dan Descartes). Dalam filosofinya, dia mempertahankan akal sehat yang sepenuhnya swasembada untuk memahami semua realitas dan mencapai kebahagiaan. Cari tahu semua tentang filosofi Spinoza di artikel ini.

Proposal filosofis utamanya adalah identifikasi Tuhan dengan alam. Artinya, alih-alih memahami Tuhan sebagai makhluk pribadi, diberkahi dengan kemauan dan kemahakuasaan (seperti halnya agama Yahudi-Kristen), dia mendefinisikannya sebagai substansi yang mencakup semua yang nyata, semua yang ada.

Oleh karena itu, banyak penafsir karyanya menganggapnya sebagai panteis. Di bawah ini, kami mengungkapkan pemikirannya.

Filosofi Spinoza

Filosofi Spinoza sangat dikecam pada masanya. Ini sebagian besar karena renungannya tidak selaras dengan ajaran Yahudi-Kristen yang mendominasi Eropa saat itu. Faktanya, orang-orang sezamannya biasa memanggilnya "ateis", meskipun tidak ada dalam karyanya yang menyangkal keberadaan Tuhan.

Selanjutnya, teks-teksnya dimasukkan dalam Indeks buku-buku terlarang Gereja Katolik pada tahun 1679. Oleh karena itu, karyanya diedarkan secara sembunyi-sembunyi sampai dibenarkan oleh para filsuf besar Jerman pada awal abad ke-19.
filosofi-spinoza-dan-pandangannya
René Descartes adalah perwakilan dari rasionalisme bersama dengan Spinoza.

Metafisika

Pertama-tama, kita harus ingat bahwa Spinoza, tidak seperti Descartes, berpendapat bahwa semua realitas dimulai dari satu substansi, dipahami sebagai sesuatu yang tidak memerlukan apapun untuk eksis. Artinya, itu adalah penyebab dari dirinya sendiri.

Secara substansi saya memahami apa yang ada dalam dirinya sendiri dan dikandung dengan sendirinya, yang konsepnya tidak membutuhkan konsep sesuatu yang lain untuk membentuknya.

~ Baruch Spinoza ~

Sekarang, Spinoza menyangkal Tuhan sebagai pencipta alam. Sebaliknya, ia menganggap alam itu sendiri sebagai Tuhan, karena alam adalah penyebab dirinya sendiri, sama seperti penyebab dan esensi dari semua yang ada. Dalam pengertian ini, semua yang ada dan semua yang ada adalah atribut dari satu substansi yang ada: Tuhan

Karena alasan ini, banyak penafsir karya Spinozian mengklaim bahwa sang filsuf adalah seorang panteis. Dia berpendapat bahwa alam semesta, alam, dan dewa (Tuhan) adalah hal yang sama.

Epistemologi

Dalam filosofi Spinoza, tidak ada dualisme. Artinya jiwa dan raga bukanlah entitas yang terpisah, melainkan satu dan sama, dilihat dari sudut pandang yang berbeda. Dengan kata lain, jiwa dan tubuh adalah dua atribut yang berbeda (masing-masing pikiran dan perluasan) dari substansi yang sama (Tuhan).

Tidak ada substansi dalam diri manusia. Ini menyiratkan bahwa dia bukanlah entitas yang identik dengan dirinya sendiri; dia hanyalah modifikasi (suatu mode) dari substansi ketuhanan. Jadi, kita bukanlah substansi berpikir, melainkan manifestasi dari konsep “pikiran” di alam.

Mempertimbangkan prinsip ini, Spinoza berpendapat bahwa akal saja, tanpa mediasi indera, mampu sampai pada pengetahuan sejati tentang berbagai hal. Ini karena dia beralasan bahwa setiap jiwa adalah bagian dari pemikiran ilahi dan tak terbatas.

Etika

Jika kita berasumsi bahwa alam adalah satu-satunya yang ada, maka tidak ada yang lolos atau menentangnya; bahkan jiwa manusia pun tidak. Karena itu, segala sesuatu yang terjadi pada manusia tunduk pada jalannya alam.

Dalam pengertian ini, segala sesuatu yang terjadi pada kita dalam hidup, terutama yang berhubungan dengan nafsu kita, tunduk pada kebutuhan alam. Bisa dibilang Spinoza adalah seorang determinis.

Namun, manusia dapat mencapai kebebasan melalui pengetahuan. Baginya, kebebasan bukanlah soal kemauan manusia, tapi soal pemahaman.

Hanya ketika manusia memahami bahwa ia ditentukan oleh alam dan menerima esensinya barulah ia dapat benar-benar mendekati kebebasan. Alasan adalah alat yang memungkinkan kita untuk bebas.

Sebaliknya, jika manusia mengira dirinya bebas, itu karena ia mengabaikan sebab-sebab yang menentukan dirinya. Jadi, bisa dibilang, bagi Spinoza, kebebasan adalah perjuangan melawan kebodohan dan prasangka.

Dia yang hanya dibimbing oleh akal bebas.

~ Baruch Spinoza ~
filosofi-spinoza-dan-pandangannya
Manusia menjadi bebas ketika dia membiarkan dirinya dibimbing oleh akal, menurut filsuf ini, karena pikiran adalah mode dari sifat ketuhanan yang ada dalam segala hal.

Politik

Filosofi Spinoza juga menyentuh isu politik. Dalam hal ini, ia membela pemisahan gereja dari Negara, serta kebebasan berekspresi sebagai dasar koeksistensi.

Filsuf itu juga membela demokrasi dan menegaskan bahwa tujuan Negara adalah untuk membebaskan semua orang. Artinya, mereka tidak boleh menjadi robot. Kebebasan seperti itu, yang dicapai melalui pengetahuan, berarti bertindak secara rasional dan moral.

Pria yang dikecam

Filosofi Spinoza pecah dengan skema dominan saat itu, yang membuatnya menjadi salah satu filsuf paling dikecam dalam sejarah. Namun, pemikirannya memiliki pengaruh besar pada para sarjana selanjutnya, seperti Hegel, Marx dan Nietzsche.

Nih buat jajan

Anda sudah membaca: Filosofi Spinoza dan Pandangannya tentang Alam. Share informasi ini dengan klik pada icon sosial media di bawah ini dan kasih jajan juga jika berkenan dengan klik tombol di atas. Semoga bermanfaat. Terimakasih.

Posting Komentar

0 Komentar