Notification

×

Iklan

Iklan

Studi menemukan bahwa polusi udara telah menyebabkan 15% kematian akibat Covid-19 di seluruh dunia

Rabu, 28 Oktober 2020 | 15:34 WIB Last Updated 2020-10-28T08:35:13Z
studi-menemukan-bahwa-polusi-udara-telah-menyebabkan-15-persen-kematian-akibat-covid-19
Polusi udara yang makin hari makin memperihatinkan (Foto: shutterstock/Barnaby Chambers)

Hubungan antara COVID-19 dan polusi udara telah lama ditetapkan, dengan beberapa makalah ilmiah mengklaim bahwa udara yang tercemar dapat meningkatkan penularan virus.

Dan sekarang sebuah penelitian telah menghasilkan hubungan mengejutkan lainnya: sekitar 15% kematian di seluruh dunia akibat covid-19 dapat dikaitkan dengan paparan jangka panjang terhadap polusi udara. 

Para peneliti, termasuk dari Max Planck Institute for Chemistry di Jerman, menemukan bahwa di Eropa proporsi kematian akibat Covid-19 yang terkait dengan polusi udara sekitar 19%, di Amerika Utara 17%, dan di Asia Timur sekitar 27%. 

Studi yang diterbitkan dalam jurnal Cardiovascular Research, adalah yang pertama memperkirakan proporsi kematian akibat virus korona yang dapat dikaitkan dengan efek memperburuk polusi udara untuk setiap negara di dunia. 

Tim mencatat bahwa proporsi ini adalah perkiraan dari sebagian kecil kematian akibat Covid-19 yang dapat dihindari jika populasi terpapar pada tingkat polusi udara kontrafaktual yang lebih rendah tanpa emisi terkait bahan bakar fosil dan emisi antropogenik lainnya (yang disebabkan oleh manusia). 

Fraksi yang disebabkan ini tidak menyiratkan hubungan sebab dan akibat langsung antara polusi udara dan kematian akibat Covid-19 , kata para peneliti. 

Sebaliknya, ini merujuk pada fakta bahwa polusi udara dapat memperburuk penyakit penyerta, dan kondisi kesehatan lainnya, yang dapat menyebabkan hasil kesehatan yang fatal dari infeksi virus, kata mereka. 

Beginilah penelitian dilakukan 

Para peneliti menggunakan data epidemiologi dari studi sebelumnya di AS dan China tentang polusi udara dan covid-19 serta wabah SARS pada tahun 2003, didukung oleh data tambahan dari Italia. 

Mereka menggabungkan ini dengan data satelit yang menunjukkan paparan global terhadap partikel halus yang mencemari yang dikenal sebagai ‘particulate matter' yang berdiameter kurang dari atau sama dengan 2,5 mikron (dikenal sebagai PM2.5), informasi tentang kondisi atmosfer dan jaringan pemantauan polusi di darat. 

Para peneliti membuat model untuk menghitung fraksi kematian akibat virus corona yang dapat dikaitkan dengan paparan jangka panjang PM2.5. Hasilnya didasarkan pada data epidemiologi yang dikumpulkan hingga minggu ketiga pada Juni 2020 dan para peneliti mengatakan evaluasi komprehensif perlu dilakukan setelah pandemi mereda.

studi-menemukan-bahwa-polusi-udara-telah-menyebabkan-15-persen-kematian-akibat-covid-19
Merokok dapat memperburuk situasi pencemaran polusi udara dan kesehatan Anda (Foto: freepik.com/senivpetro)

Perkiraan untuk masing-masing negara menunjukkan, misalnya, polusi udara menyumbang 29% kematian akibat virus corona di Republik Ceko, 27% di China, 26% di Jerman, 22% di Swiss, dan 21% di Belgia. 

“Karena jumlah kematian akibat COVID-19 terus meningkat, tidak mungkin untuk memberikan jumlah pasti atau akhir kematian COVID-19 per negara yang dapat dikaitkan dengan polusi udara,” kata Profesor Jos Lelieveld dari Max Planck Institute untuk Kimia. 

Inilah cara polusi udara dapat memperburuk kasus Covid-19 

Profesor Thomas Munzel dari Universitas Johannes Gutenberg di Jerman mencatat bahwa ketika orang menghirup udara yang tercemar, partikel pencemar yang sangat kecil, PM2.5, berpindah dari paru-paru ke darah dan pembuluh darah. Dalam perjalanan, mereka menyebabkan peradangan dan stres oksidatif yang parah, yang merupakan ketidakseimbangan antara radikal bebas dan oksidan dalam tubuh yang biasanya memperbaiki kerusakan sel.

“Ini menyebabkan kerusakan pada lapisan dalam arteri, endotelium, dan menyebabkan penyempitan dan pengerasan arteri. Virus covid-19 juga masuk ke tubuh melalui paru-paru, menyebabkan kerusakan serupa pada pembuluh darah, dan sekarang dianggap sebagai penyakit endotel, ” kata Munzel. 

“Jika paparan jangka panjang terhadap polusi udara dan infeksi virus covid-19 bersatu, maka kita memiliki efek samping tambahan pada kesehatan, terutama yang berkaitan dengan jantung dan pembuluh darah, yang mengarah pada kerentanan yang lebih besar dan ketahanan terhadap covid-19” pungkasnya.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru 1 Update