Notification

×

Iklan

Iklan

5 Alasan Minyak Safflower Sangat Bagus Untuk Kulit Anda

Senin, 25 Mei 2020 | 12:41 WIB Last Updated 2020-05-25T05:44:47Z
Minyak-Safflower-Sangat-Bagus-Untuk Kulit
Foto: freepik.com/mathanabut
Safflower yang punya nama latin Carthamus tinctorius adalah tanaman yang punya bunga berwarna cerah, yaitu kuning dan oranye. Ternyata, tak hanya punya bunga yang cantik, tanaman ini bisa menghasilkan minyak yang memiliki banyak khasiat. Salah satu khasiat yang paling dikenal dari minyak safflower ini adalah untuk menghaluskan kulit. Lantas, apakah benar minyak safflower ini bagus untuk kulit?

Minyak yang punya banyak khasiat ini terdapat dalam berbagai kemasan. Ada kemasan yang khusus untuk digunakan pada kulit, ada juga yang bisa dipakai sebagai bahan masakan.

Minyak safflower yang bisa dimasukan dalam diet Anda berbentuk seperti minyak goreng, ini bisa digunakan untuk memasak.

Untuk penggunaan minyak safflower murni yang digunakan di kulit sebaiknya dicampurkan dahulu sebelum dioles, dan Anda tidak boleh menelan minyak ini.

Sebab, kandungannya ini berbeda dengan minyak safflower untuk memasak. Anda bisa mencampur minyak safflower untuk kulit dengan minyak lainnya untuk mendapatkan ekstra kelembaban.

Contohnya, dicampur dengan minyak kelapa atau minyak almond. Jika kulit Anda termasuk yang sangat berminyak, Anda bisa mencampurnya dengan jojoba atau minyak biji anggur.

Minyak Safflower mendapat banyak manfaat sebagai minyak goreng yang sehat berkat banyak manfaatnya bagi tubuh. Tetapi jika kesehatan kulit, khususnya, adalah prioritas utama bagi Anda, dosis minyak safflower adalah apa yang diperintahkan dokter! Diekstrak dari biji safflower, tanaman tahunan seperti thistle, minyak safflower dapat melakukan keajaiban bagi kulit Anda ketika memiliki kandungan asam linoleat yang tinggi. Baca terus untuk mengetahui apa khasiat minyak safflower untuk kulit Anda yang dilansir dari CureJoy.
5 Alasan Minyak Safflower Sangat Bagus Untuk Kulit Anda


1. Melawan jerawat

Minyak safflower yang kaya akan asam linoleat, yang menyumbang sekitar 70% dari komposisinya, adalah apa yang dibutuhkan kulit Anda jika Anda bergulat dengan jerawat. Kadar asam linoleat yang buruk dapat menyebabkan hiperkeratinisasi, suatu kondisi di mana Anda melihat peningkatan kadar keratin, yang merupakan protein yang ada di kulit, rambut, dan kuku Anda. Hal ini menyebabkan sel-sel kulit mati saling menempel daripada mengelupas, yang pada gilirannya menyebabkan pori-pori dan jerawat kulit tersumbat. Menurut sebuah penelitian, aplikasi topikal asam linoleat selama sebulan membuat pori-pori kulit yang tersumbat atau mikrocomb menjadi lebih kecil sekitar 25%. Jadi oleskan pada minyak safflower untuk menggigit jerawat di tunas dan mengatasi mikro-komedo sebelum berubah menjadi komedo atau whiteheads. Ini juga membantu bahwa minyak safflower tidak berminyak dan ringan.

2. Melindungi efek bahaya sinar matahari

Kulit Anda meningkatkan kadar pigmen alami yang dikenal sebagai melanin ketika terkena sinar matahari. Melanin melindungi kulit dari efek berbahaya dari sinar matahari dan juga membuat kulit Anda lebih gelap - itulah sebabnya kulit tidak berwarna matahari. Tetapi penelitian menunjukkan bahwa asam linoleat memiliki sifat mencerahkan kulit. Ini dapat menekan produksi melanin dan mengurangi hiperpigmentasi yang disebabkan oleh paparan radiasi ultraviolet. Ini juga mempercepat pergantian lapisan kulit terluar atau stratum corneum yang menghasilkan pengangkatan melanin. Vitamin E dalam minyak safflower juga membantu melindungi kulit dari kerusakan akibat sinar matahari berkat kemampuannya melawan stres oksidatif.

3. Melawan Kerutan Dan Kulit Kering

Bisakah minyak safflower membuat kulit muda dan kenyal? Penelitian sepertinya menyarankan demikian. Satu studi menemukan bahwa wanita Amerika paruh baya yang diet termasuk jumlah asam linoleat lebih tinggi memiliki kulit yang lebih baik yang kurang kering dan memiliki lebih sedikit kerutan. Jadi, menambahkan minyak safflower ke masakan Anda bisa membuat kulit lebih muda. Tentu saja, asam linoleat bukan satu-satunya bahan yang masuk ke dalam pembuatan kulit yang hebat. Studi ini juga menemukan bahwa asupan karbohidrat dan lemak yang lebih rendah dan asupan vitamin C yang lebih tinggi memiliki efek menguntungkan.

Ini juga membantu minyak safflower kaya akan vitamin E, antioksidan kuat yang memerangi penuaan dini dan kerutan pada kulit Anda. Minyak safflower 100 gm mengandung sekitar 34 mg vitamin E, memenuhi lebih dari 200% dari nilai kebutuhan harian Anda. Masukkan safflower ke dalam masakan Anda serta rutinitas perawatan kulit mingguan Anda. Misalnya, tambahkan minyak safflower setiap kali Anda membuat paket wajah untuk meremajakan kulit. Ini juga berfungsi sebagai pelembab ringan untuk kulit Anda.

4. Membantu Menyembuhkan Luka

Penelitian menunjukkan bahwa aplikasi topikal dan pemberian oral asam linoleat dapat membantu penyembuhan luka. Satu penelitian pada hewan menemukan bahwa penggunaan asam linoleat meningkatkan massa penyembuhan luka, serta total kandungan DNA dan protein dari luka. Sementara itu, penelitian lain melihat efek pemberian asam linoleat oral pada penyembuhan luka pada tikus diabetes. Ditemukan bahwa mengonsumsi asam linoleat menginduksi pembentukan pembuluh darah baru dan meningkatkan penyembuhan luka. Asam linoleat mungkin memiliki efek proinflamasi yang dapat mempercepat proses penyembuhan luka.

5. Meningkatkan Fungsi Penghalang Kulit

Lapisan terluar kulit Anda melakukan peran penting ia bertindak sebagai penghalang antara tubuh Anda dan lingkungan dan tidak hanya mencegah alergen, iritasi, dan kuman berbahaya memasuki tubuh Anda, tetapi juga membatasi hilangnya air dari tubuh Anda. Namun, jika Anda kekurangan asam lemak esensial, itu dapat membahayakan fungsi penghalang kulit Anda. Studi menunjukkan bahwa mengoleskan atau mengonsumsi asam linoleat dapat memperbaiki ini dan mengembalikan fungsi sawar kulit yang normal.

Kebetulan, ketidakseimbangan asam lemak esensial tidak hanya mengganggu fungsi penghalang kulit Anda, itu dapat memiliki efek lain juga rambut beruban, kebotakan, dan bercak merah bersisik di kulit kepala Anda (dermatitis kulit kepala), misalnya. Dan ketika satu studi kasus menemukan, aplikasi topikal minyak safflower mampu membalikkan gejala-gejala ini pada seseorang yang menderita kekurangan ini.

Jika Anda memiliki alergi terhadap ragweed atau tanaman lain dalam keluarga Asteraceae, safflower mungkin di luar batas. Percobaan dengan jumlah kecil dalam makanan sebelum Anda mulai menggunakannya secara teratur. Pastikan Anda melakukan tes alergi sebelum menggunakannya pada kulit juga.

Disclaimer: Konten ini murni bersifat informatif dan edukatif dan tidak boleh ditafsirkan sebagai saran medis. Harap gunakan konten hanya dengan berkonsultasi dengan profesional medis atau kesehatan bersertifikasi yang sesuai.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update