Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Rasa Malu pada Anak: 6 Tips untuk Membantu Mereka Mengatasinya

Jika rasa malu anak Anda menyebabkan mereka menderita atau membuat mereka kehilangan kesempatan penting, jangan mengabaikannya. Anda akan dapat membantu mereka dengan tips ini.
rasa-malu-pada-anak-6-tips-untuk-membantu-mereka

Jika anak Anda pemalu, Anda mungkin khawatir tentang kesejahteraannya saat ini dan masa depan. Mungkin Anda takut dia akan gagal mendapatkan teman, akan menderita dalam lingkungan sosial yang akan dia hadapi di kemudian hari, atau ada sesuatu yang salah dengannya yang Anda “tidak tahu bagaimana cara memperbaikinya”. Pada kenyataannya, rasa malu pada anak-anak adalah wajar sampai batas tertentu. Selain itu, dimungkinkan untuk melakukan intervensi agar tidak mencapai tingkat yang membatasi atau menyebabkan ketidaknyamanan pada anak.

Penting untuk mengingat hal ini: rasa malu bukanlah hukuman seumur hidup. Memang benar bahwa ia memiliki komponen genetik dan keturunan yang cukup besar yang memanifestasikan dirinya dalam temperamen anak yang dilahirkan. Namun, pengasuhan, lingkungan tempat mereka tumbuh, dan pengalaman awal mereka dapat memodulasi keberadaan sifat ini. Pelajari bagaimana Anda dapat membantu dalam artikel ini.

Apa yang dianggap rasa malu pada anak-anak?

Rasa malu adalah kecenderungan untuk menarik diri dan merasa tidak nyaman dalam situasi sosial yang baru atau asing. Ini sering dikaitkan dengan ketakutan akan penilaian orang lain, kecenderungan untuk tetap diam dan tetap berada di belakang.

Orang yang pemalu merasa tidak aman berinteraksi dengan orang asing. Dia menghindari mengambil inisiatif, bahkan ketika dia ingin lebih banyak kontak sosial.

Sudah umum bahwa anak memiliki rasa tidak aman dan harga diri yang rendah, dan kecenderungan ini menyebabkan dia kehilangan kesempatan penting. Oleh karena itu, intervensi mungkin diperlukan.

Perlu disebutkan bahwa tingkat rasa malu tertentu adalah normal dan diharapkan pada tahap kehidupan tertentu. Anak-anak mungkin secara alami mencari keamanan pada orang tua atau figur referensi mereka ketika dihadapkan dengan lingkungan baru atau asing. Namun, akhirnya, seiring bertambahnya usia, mereka menjadi lebih percaya diri.

Juga benar bahwa rasa malu membantu kita untuk lebih berhati-hati dan reflektif, menghindari risiko, dan membuat keputusan yang lebih baik dalam keadaan tertentu. Namun, bila terjadi secara berlebihan, hal itu dapat menyebabkan penderitaan besar dan menghambat perkembangan sekolah dan sosial. Bahkan dapat menyebabkan gangguan seperti fobia sosial.

Kunci mengatasi rasa malu pada anak

Jika Anda merasa bahwa rasa malu anak Anda menyebabkan ketidaknyamanan atau mengganggu kehidupan sehari-hari mereka, berikut adalah beberapa panduan yang dapat Anda terapkan untuk membantu mereka.
rasa-malu-pada-anak-6-tips-untuk-membantu-mereka
Ketika tingkat rasa malunya berlebihan dan melumpuhkan aktivitas yang seharusnya dilakukan anak, maka penting untuk membantunya.

1. Jangan menekan, mengkritik, atau melabeli mereka

Jika Anda bukan orang yang pemalu, mungkin sulit untuk memahami reaksi anak Anda. Namun, penting untuk tidak membatalkan atau meminimalkan emosinya.

Jangan mengejek anak karena malu atau memaksanya untuk berubah. Dalam contoh pertama, dia perlu merasa dipahami, diterima, dan didukung. Dari tempat aman inilah dia akan dapat membuat kemajuan dengan langkahnya sendiri.

Di sisi lain, hindari melabeli anak sebagai pemalu, memalukan, atau penyendiri. Kata-kata memiliki kekuatan lebih dari yang kita pikirkan, dan ini hanya akan membuat anak Anda semakin memahami dirinya sendiri dengan cara ini. Dia akan percaya dan masuk ke peran ini dan menjadi semakin pendiam dan takut.

2. Ajarkan dan contohkan keterampilan sosial

Terkadang, rasa malu adalah produk dari kurangnya keterampilan sosial yang membuat anak tidak tahu bagaimana bergaul dengan orang lain dan interaksi mereka tidak menyenangkan. Oleh karena itu, ada baiknya untuk menekankan keterampilan sosial seperti memulai dan mempertahankan percakapan, memuji, mengajukan permintaan, atau mengatakan "tidak".

Beberapa anak merasa lebih sulit daripada yang lain untuk memahami dan menginternalisasi aturan-aturan ini, tetapi itu semua masalah latihan. Dengan melihat Anda (sebagai figur referensi utama mereka) berinteraksi dengan orang lain, mereka akan dapat menerima ide-ide tertentu. Namun, melakukan dinamika, seperti bermain peran, dapat membantu dalam proses pembelajaran ini.

3. Tawarkan kesempatan sosialisasi

Ketika seorang anak pemalu, beberapa orang tua cenderung melindunginya secara berlebihan dan menghindari mengeksposnya pada situasi yang tidak nyaman. Namun, anak perlu berlatih dan memiliki kesempatan untuk mendapatkan kepercayaan diri.

Oleh karena itu, ada baiknya untuk menyediakan ruang di mana ia dapat bersosialisasi dengan anak-anak lain, selain dari sekolah. Mendaftar untuk kegiatan sepulang sekolah dan menghadiri perkemahan atau lokakarya yang berkaitan dengan hobi mereka bisa menjadi alternatif yang baik.

Jika anak sangat ketakutan, Anda bisa memulainya dengan melakukan aktivitas bersama keluarga lain atau mengikuti kelas parent-child. Kehadiran Anda akan memberinya rasa aman. Ketika anak melihat bahwa dia mampu mencapai, dia akan mendapatkan kepercayaan diri untuk mengambil peluang baru sendiri.

4. Perkuat harga diri dan kepercayaan dirinya

Rasa malu memiliki komponen besar dari rasa tidak aman, kurangnya kepercayaan diri, dan takut dihakimi oleh orang lain. Inilah sebabnya mengapa penting untuk menumbuhkan harga diri yang sehat dan solid, membantu anak Anda untuk mengidentifikasi dan menghargai kebajikannya dan menerima bidangnya untuk perbaikan.

Harga diri bukan hanya tentang menerima pujian dan memikirkan diri sendiri dengan baik, tetapi juga tentang kemampuan untuk melihat apa yang tidak kita kuasai tanpa merasa malu karenanya. Ajari anak Anda untuk melihat kesalahan sebagai hal yang wajar dan dapat diterima dan sebagai bagian dari proses pembelajaran, dan Anda akan mengurangi banyak tekanan mereka.

5. Mendorong dialog internal yang positif

Sejalan dengan hal di atas, perlu diketahui bahwa orang pemalu biasanya memiliki kritik internal yang keras di kepala mereka yang mengantisipasi segala sesuatu yang bisa salah, menceritakan kesalahan yang mereka buat saat ini, dan mengingatkan mereka akan kegagalan masa lalu mereka. Dialog batin inilah yang dapat melumpuhkan mereka.

Oleh karena itu, ide yang bagus adalah mengajar anak-anak untuk berbicara kepada diri mereka sendiri dengan cinta, rasa hormat, dan kasih sayang, untuk menjadi sahabat dan pemandu sorak mereka sendiri. Tujuannya agar pikiran-pikiran seperti berikut ini secara otomatis muncul di benak mereka:

  • “Kamu melakukannya dengan baik; Saya bangga padamu."
  • “Kamu membuat kesalahan, tapi tidak apa-apa; kamu masih berharga.”
  • "Kamu bisa melakukannya; coba saja.”

Untuk ini, kata-kata ini pertama-tama harus datang dari orang tua mereka: merekalah yang membentuk dialog internal anak.

6. Dorong ekspresi diri dan pengambilan keputusan yang baik

Terakhir, ingatlah bahwa rasa malu pada anak membuat mereka tetap berada di belakang agar tidak menarik perhatian dan tidak dihakimi. Jika kita ingin melawan kecenderungan ini, kita dapat mendorong situasi di mana anak dapat mengekspresikan dirinya secara bebas dan menyatakan pendapatnya di lingkungan yang aman. Percakapan keluarga, permainan papan, kegiatan kreatif dan artistik… ada banyak pilihan.

Yang penting adalah mendorong anak untuk berpartisipasi, membuat suaranya didengar dan, tentu saja, mendengarkan anak, memperhitungkannya, dan menghargai kontribusinya.

Rasa malu pada anak-anak mungkin memerlukan bantuan profesional

Pada akhirnya, jika Anda telah menerapkan panduan di atas dan rasa malu anak Anda masih berlebihan, jangan ragu untuk mencari bantuan profesional. Ingatlah bahwa pengalaman sosial negatif atau penolakan oleh orang lain dapat menandai Anda untuk masa depan.

Sangat penting untuk mengatasi situasi sesegera mungkin. Seorang profesional dapat membantu anak Anda memperoleh alat yang mereka butuhkan untuk mengatasi rasa malu mereka.

Posting Komentar

0 Komentar