Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

8 Kondisi Terkait dengan Suhu Tinggi

Temperatur yang tinggi dapat menjadi penyebab kekhawatiran. Namun, dimungkinkan untuk mengambil beberapa tindakan untuk mencegahnya memengaruhi kita. Baca terus untuk mempelajari lebih lanjut.
8-kondisi-terkait-dengan-suhu-tinggi

Ada kondisi berbeda terkait suhu tinggi yang dapat dipicu di musim panas atau cuaca panas. Apalagi saat ada gelombang panas.

Ada kemungkinan untuk mengalami berbagai gejala, seperti berikut ini:

  • Keringat berlebihan.
  • Dehidrasi.
  • Kram.
  • Perasaan kelelahan.
  • Pusing.
  • Takikardia.
  • Pingsan

Dengan demikian, tindakan pencegahan harus diambil ketika termometer mendekati atau melebihi 40° Celcius. Jika gejala yang disebutkan di atas muncul, tindakan segera harus diambil untuk menghindari komplikasi.

Gejala yang disebabkan oleh panas

Baik di belahan bumi utara atau selatan, dengan datangnya musim panas suhu mulai naik. Namun, beberapa tahun lebih panas daripada yang lain, karena berbagai fenomena iklim.

Adalah normal bagi tubuh untuk menjadi dingin melalui keringat. Kadang-kadang, bagaimanapun, tubuh tidak dapat menghilangkan kelebihan panas pada tingkat yang cukup cepat, dan keseimbangan termal hilang.

Suhu tubuh kemudian naik ke tingkat yang bisa menjadi berbahaya, sehingga menimbulkan berbagai gejala:

  • Pusing.
  • Takikardia
  • Delirium dan kebingungan.
  • Rasa haus sulit untuk dipadamkan.
  • Perasaan lelah dan lemah.
  • Ruam kulit dan kemerahan.
  • Oliguria (penurunan produksi urin ).
  • Tekanan darah naik dan turun secara tiba-tiba.
  • Anhidrosis atau hiperhidrosis (penurunan atau produksi keringat yang berlebihan).

Penyebab dan faktor risiko

Saat derajat yang ditandai oleh termometer naik, kemungkinan mengalami masalah dengan panas meningkat. Dari 35 ° C dan seterusnya, ketidaknyamanan mungkin dirasakan.

Pada gilirannya, itu meningkat ketika Anda terkena panas untuk waktu yang lama. Misalnya, saat bekerja atau berolahraga di luar ruangan, atau jika Anda tidak menggunakan alat apa pun yang membantu menghilangkan atau mengurangi suhu.

Di sisi lain, beberapa orang lebih sensitif. Di antara faktor- faktor risiko yang mempengaruhi kondisi yang berhubungan dengan suhu tinggi, berikut ini disebutkan:

  • Asupan alkohol.
  • Orang dengan obesitas
  • Hidrasi yang rendah atau tidak memadai.
  • Orang yang terbiasa dengan iklim dingin.
  • Anak-anak yang sangat muda dan orang dewasa yang lebih tua.
  • Pasien dengan hipertensi dan penyakit kardiovaskular.
  • Konsumsi beberapa obat (beta-blocker, diuretik, antidepresan).

Kondisi yang berhubungan dengan suhu tinggi

Beberapa gejala yang disebutkan di atas mungkin umum terjadi pada berbagai kondisi yang berhubungan dengan suhu tinggi. Namun, masing-masing memiliki kekhasan tersendiri. Ayo lihat.

1. Serangan panas

Istilah heat stroke dan heat exhaustion sering digunakan secara bergantian. Namun, ada ahli yang menetapkan perbedaan antara keduanya, menunjukkan bahwa heat stroke biasanya merupakan pendahulu dari heat stroke dan tidak menghasilkan perubahan kognitif.

Di sisi lain disebutkan pula bahwa heat stroke merupakan akibat dari paparan sinar matahari yang berkepanjangan sehingga akan ditandai dengan sensitivitas, kerusakan dan afeksi kulit. Meskipun dehidrasi, malaise umum, sakit kepala, mual, takikardia dan lekas marah juga ada.

2. Serangan panas

Heat stroke adalah salah satu kondisi yang paling berisiko terkait dengan suhu tinggi. Ini terjadi ketika tubuh melebihi penghalang 40 ° C atau 104 ° F.

Perlu dicatat bahwa ada dua tipe dasar heat stroke:

Eksersional: itu adalah hasil dari aktivitas fisik yang berkelanjutan di lingkungan yang sangat panas dan lembab. Ini berkembang dalam waktu singkat. Misalnya, dalam kompetisi maraton.

Non-exertional: terjadi ketika kenaikan suhu lingkungan ditambah dengan kondisi lain, seperti usia atau masalah kesehatan yang mendasarinya. Ini berkembang selama beberapa hari.

Secara umum, gejala heat stroke meliputi dehidrasi, kelelahan, perasaan bingung, takikardia, dan pusing. Jika dibiarkan, kejang-kejang, pingsan bahkan koma dan kematian dapat terjadi.

3. Kondisi yang berhubungan dengan suhu tinggi: Dehidrasi

Untuk melawan suhu tinggi, tubuh memproduksi keringat. Dan jika situasinya dipertahankan, akan ada lebih banyak keringat. Bila hal ini tidak dikompensasi dengan penggantian cairan yang memadai, maka terjadilah dehidrasi .

Semua ini menyebabkan komplikasi jangka pendek dan jangka panjang lainnya, seperti bibir kering dan pecah-pecah, disorientasi dan kebingungan, takikardia, sembelit, masalah ginjal, dan lain-lain.

4. Kelelahan panas

Setelah beberapa waktu terkena panas, orang tersebut mungkin mengalami perasaan lelah yang diterjemahkan menjadi kesulitan dalam melakukan aktivitas apa pun, merasa bahwa gerakan sekecil apa pun menuntut usaha yang besar.

5. Kram

Dengan berkeringat, tubuh juga kehilangan garam dan mineral yang dibutuhkan untuk fungsi normal. Ini termasuk klorin, natrium, kalium, dan magnesium, yang memainkan peran penting dalam fungsi otot

Karena itu, kejang otot dan kram dapat terjadi di lengan dan kaki, serta bagian tubuh lainnya; bahkan di perut. Ini adalah sesuatu yang juga sering terjadi setelah latihan fisik yang intens.

6. Kondisi kulit

Ruam adalah kondisi kulit yang terlihat seperti benjolan merah atau lecet kecil. Ini paling sering terjadi di lipatan (ketiak, selangkangan) .

Biasanya disebabkan oleh zat yang mengiritasi kulit, serta keringat berlebih dan pori-pori tersumbat. Ini sering terjadi pada anak-anak, terutama ketika lingkungan hangat dan lembab.

Ini menyebabkan peradangan, iritasi, gatal, terbakar, kering dan mengelupas . Selain ketidaknyamanan yang ditimbulkannya, mungkin ada komplikasi akibat infeksi.

7. Penyakit gastrointestinal

Penyakit gastrointestinal lebih sering terjadi pada cuaca panas. Di satu sisi, makanan terurai lebih cepat, meningkatkan bakteri di dalamnya.

Demikian juga, lalat dan serangga lainnya cenderung berkembang biak lebih banyak di cuaca panas. Terutama di tempat-tempat yang kondisi sanitasinya tidak memadai.

8. Masalah ginjal

Dengan hilangnya cairan, frekuensi buang air kecil berkurang. Hal ini dapat menyebabkan berbagai konsekuensi, seperti peningkatan kadar asam urat.

Menurut ulasan tentang subjek, telah ditemukan bahwa gelombang panas meningkatkan risiko gagal ginjal, dengan anak-anak, orang dewasa yang lebih tua, penyandang cacat dan pasien dengan berbagai penyakit kronis yang paling terpengaruh.

Konsekuensi dan kemungkinan komplikasi

Saat tubuh kepanasan, pembuluh darah melebar, memaksa jantung berdetak lebih cepat dan lebih bertenaga. Ini, pada gilirannya, memengaruhi otot dan fungsi organ vital, termasuk otak .

Komplikasi yang berhubungan dengan peningkatan suhu meliputi:

  • Hiperventilasi.
  • Gangguan pernapasan akut.
  • Gagal ginjal dan hati.
  • Disfungsi metabolisme.
  • Syok hipovolemik.

Selain itu, ada beberapa patologi yang dapat diperburuk oleh panas, seperti kondisi kulit (jerawat, rosacea), gangguan pernapasan (PPOK, asma), diabetes mellitus , dan lupus.

Pencegahan kondisi terkait suhu tinggi

Jika tindakan yang diperlukan diambil, kondisi terkait suhu tinggi ini dapat dihindari atau dicegah. Dalam hal ini, beberapa rekomendasi harus dipertimbangkan.

Kita harus memperhatikan ramalan cuaca, minum cukup cairan dan menghindari paparan sinar matahari pada jam sibuk . Sangat ideal untuk menutupi diri Anda dengan topi atau topi saat pergi ke luar ruangan; Sementara itu, tetap berada di lingkungan yang sejuk dan berventilasi.

Mandi jika Anda sangat panas adalah optimal. Mengurangi olahraga dan tidak mengenakan pakaian yang terlalu hangat juga membantu.

Sedangkan untuk makanan, jangan makan makanan di jalan, desinfeksi buah dan sayuran dengan baik, dan hindari makanan besar, sangat panas atau berminyak.

Kurangi asupan alkohol atau kafein.

Di rumah, gunakan perangkat yang diperlukan untuk pendinginan, seperti kipas angin dan AC.

Kapan ke dokter?

Bantuan medis harus dicari jika suhu sangat tinggi dan beberapa gejala di atas muncul. Saat petugas pertolongan pertama tiba, Anda dapat membantu menurunkan suhu orang tersebut dengan mengoleskan kompres es atau kompres es ke area seperti ketiak, selangkangan, dan leher.

Jika memungkinkan, mandikan atau setidaknya semprotkan orang tersebut dengan air. Juga membantu melepas pakaian. Ukuran penting lainnya adalah hidrasi dengan minuman isotonik.

Perhatian medis segera sangat penting ketika serangan panas terjadi. Jika dapat diobati tepat waktu, tidak perlu takut akan komplikasi. Bila Anda memiliki anggota keluarga yang tinggal sendiri, Anda harus tetap berhubungan secara permanen dengan mereka untuk mengetahui bagaimana keadaan mereka.

Posting Komentar

0 Komentar