Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Penelitian: Foto Selfie dapat mendistorsi struktur wajah, meningkatkan permintaan untuk operasi plastik

Para peneliti telah menemukan bahwa selfie dengan ponsel dapat mendistorsi fitur wajah yang mungkin mendorong peningkatan permintaan untuk operasi plastik.
penelitian-foto-selfie-dapat-mendistorsi-struktur-wajah
Selfie dengan kamera ponsel mungkin tidak mencerminkan penampilan asli seseorang (Pixabay)

Para peneliti telah menemukan bahwa selfie dengan ponsel dapat mendistorsi fitur wajah yang mungkin mendorong peningkatan permintaan untuk operasi plastik. Temuan itu dilaporkan dalam jurnal, ‘Plastic & Reconstructive Surgery’.

Hasilnya menyoroti konsekuensi tak terduga dari media sosial dan kebutuhan ahli bedah plastik untuk mendiskusikan fenomena ini dengan pasien mereka.

"Jika anak muda menggunakan selfie sebagai satu-satunya panduan mereka, mereka mungkin datang ke ahli bedah plastik untuk memperbaiki masalah yang tidak ada kecuali di dunia media sosial," kata pemimpin studi Bardia Amirlak, MD, Associate Professor of Plastic Surgery di UT Southwestern.

Dr Amirlak menjelaskan bahwa pasien semakin sering menggunakan foto yang mereka ambil dengan kamera smartphone untuk mendiskusikan tujuan mereka dengan ahli bedah plastik. Ada hubungan yang terdokumentasi, tambahnya, antara peningkatan foto selfie dan peningkatan permintaan untuk operasi hidung atau operasi untuk mengubah penampilan hidung terutama di antara pasien yang lebih muda.

Namun, karena kamera dapat mendistorsi gambar, terutama jika foto diambil dari jarak dekat.

Untuk menyelidiki bagaimana selfie dapat mengubah penampilan, Dr Amirlak dan rekan-rekannya bekerja dengan 30 sukarelawan: 23 wanita dan 7 pria.

Para peneliti mengambil tiga foto setiap orang masing-masing dari jarak 12 inci dan 18 inci dengan ponsel untuk menyimulasikan selfie yang diambil dengan lengan yang ditekuk atau lurus, dan yang ketiga dari jarak 152 cm (5 kaki) dengan kamera digital single-lens reflex, biasanya digunakan di klinik bedah plastik. Ketiga gambar tersebut diambil dalam posisi duduk yang sama di bawah kondisi pencahayaan standar.

Selfie menunjukkan distorsi yang signifikan. Rata-rata, hidung tampak 6,4 persen lebih panjang pada selfie 12 inci dan 4,3 persen lebih panjang pada selfie 18 inci dibandingkan dengan foto klinis standar.

Ada juga penurunan 12 persen panjang dagu pada selfie 12 inci, yang mengarah ke peningkatan signifikan 17 persen dalam rasio panjang hidung-ke-dagu. Selfie juga membuat pangkal hidung tampak lebih lebar dibandingkan dengan lebar wajah. Kesadaran peserta akan perbedaan ini tercermin dari bagaimana mereka menilai foto-foto tersebut jika dibandingkan secara berdampingan.

Carrie McAdams, MD, PhD, Associate Professor of Psychiatry di UT Southwestern dan anggota dari Peter O'Donnell Jr. Brain Institute, mencatat bahwa gambar yang terdistorsi ini dapat memiliki dampak yang bertahan lama pada cara selfie-taker melihat diri mereka sendiri.

“Remaja dan dewasa muda diharapkan untuk mengembangkan rasa identitas diri yang stabil, proses perkembangan saraf yang berkaitan dengan membuat perbandingan diri sendiri dengan orang lain. Sayangnya, selfie menekankan aspek fisik diri sendiri dalam membuat perbandingan tersebut dan telah dikaitkan dengan rendah diri. harga diri, suasana hati yang lebih rendah, dan ketidakpuasan tubuh yang meningkat," katanya.

“Banyak perubahan dalam masyarakat kita, termasuk selfie, media sosial, dan isolasi dari COVID-19, telah menyebabkan meningkatnya tingkat masalah kesehatan mental pada kelompok usia ini, termasuk depresi, kecemasan, kecanduan, dan gangguan makan,” tambahnya.

Karena gambar diambil dengan satu merek ponsel, Dr Amirlak menyarankan penelitian masa depan untuk menyelidiki seberapa lazim fenomena ini di ponsel yang berbeda.

"Seiring popularitas fotografi selfie meningkat. Sangat penting untuk memahami bagaimana mereka mengubah fitur wajah dan bagaimana pasien menggunakannya untuk berkomunikasi," para penulis penelitian menyimpulkan.

Posting Komentar

0 Komentar