Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Perbedaan Suka dan Cinta Menurut Sains

perbedaan-suka-dan-cinta-menurut-sains
Foto: freepik.com/artursafronovvvv

Apa perbedaan antara 'suka' dan 'cinta'?
Untuk sebagian besar, ini adalah no-brainer. Di sisi lain, bagi orang lain, tidak mudah untuk menjawabnya. Itu karena, terkadang, tidak mudah untuk menjelaskan apakah yang Anda rasakan hanyalah ketertarikan dan keinginan atau jika ada perasaan yang lebih dalam.

Bagi sebagian orang, ada banyak area abu-abu ketika mencoba mengurai perasaan emosional mereka. Memang, tidak selalu mudah untuk menentukan apakah perasaan Anda terhadap orang lain cukup signifikan untuk memulai hubungan yang serius. Apakah itu layak? Haruskah Anda mengambil langkah pertama? Atau, akankah perasaan itu memudar dalam beberapa minggu?

Karena alasan ini, ketika Anda pertama kali bertemu seseorang yang menarik bagi Anda, lebih mudah untuk mengatakan "Aku menyukaimu". Ini lebih aman, tidak terlalu serius, dan cenderung mengikuti proses rayuan sederhana. Di sisi lain, "Aku mencintaimu" memobilisasi emosi yang jauh lebih dalam serta yang transenden.

Namun, apa yang terjadi ketika segala sesuatunya tidak sepenuhnya jelas? Bagaimana Anda bisa mengklarifikasi masalah?

Cinta adalah emosi yang lebih dalam, permanen, dan tanpa syarat. Di sisi lain, ketika Anda hanya menyukai seseorang, itu adalah perasaan yang lebih dangkal dan, di atas segalanya, cepat berlalu.

Perbedaan suka dan cinta

“Yang benar adalah bahwa saya masih tidak yakin apa yang saya rasakan tentang Anda. Aku hanya tahu bahwa aku menyukaimu.” Mungkin di beberapa titik dalam hidup Anda, seseorang telah mengatakan ini kepada Anda. Mungkin Anda bahkan pernah mengatakannya sendiri. Ini menunjukkan jenis keraguan yang mungkin Anda rasakan ketika Anda masih muda dan cinta masih terdiri dari banyak rasa tidak aman dan bahkan bisa agak kacau.

Suka, tertarik, ingin… Bukankah istilah-istilah ini memiliki arti yang sama? Bukankah jatuh cinta merupakan campuran dari semua dimensi ini? Yang benar adalah ya. Cinta terdiri dari banyak proses: keinginan, ketertarikan seksual, keterlibatan, keinginan untuk berbagi waktu, hidup, dan komitmen Anda bersama. Namun, Anda mungkin merasakan hasrat seksual namun bukan cinta.

Cepat atau lambat, Anda belajar memahami perbedaan antara suka dan cinta. Namun demikian, untuk memahaminya dengan jelas, mari kita dengarkan apa yang dikatakan sains tentang masalah ini.

Pandangan cinta

Untuk membedakan kasih sayang yang tulus dari hasrat seksual, para ilmuwan merekomendasikan untuk memperhatikan bagaimana Anda memandang orang lain atau bagaimana mereka memandang Anda. Kita sering mengatakan bahwa tatapan adalah cerminan jiwa. Namun, pada kenyataannya, ini lebih merupakan cerminan dari niat, kebutuhan, dan semesta emosional Anda. Faktanya, jenis bahasa non-verbal ini tidak berbohong dan sangat mengungkapkan.

Universitas Jenewa (Swiss) melakukan penelitian yang mengklaim bahwa tatapan seseorang berubah tergantung pada apakah tujuan mereka adalah cinta atau hanya hasrat seksual. Dalam yang terakhir, perasaan keinginan disertai dengan fantasi seksual. Ini adalah proses yang lebih kognitif dan naluriah karena keinginan disertai dengan ide dan pikiran erotis.

Namun, mata yang melihat orang lain melalui filter kegilaan melakukannya dengan cara yang lebih lembut dan komponen emosional yang meningkat juga hadir. Ini tidak berarti bahwa tidak ada hasrat seksual juga, tetapi ada perasaan yang lebih hangat dan lebih dalam yang berorientasi pada ikatan dan bukan pada seks.

Studi tersebut juga mengungkapkan bahwa ketika kita merasa perlu untuk melihat wajah orang lain, untuk mencari kontak mata mereka dan tidak terlalu fokus pada tubuh mereka, ada komponen romantis dan jatuh cinta.

Kebutuhan untuk bersama satu sama lain

Voltaire mengatakan bahwa cinta adalah nafsu yang paling kuat dan perasaan ini menyerang pikiran, tubuh, dan hati. Entah bagaimana, ini adalah kuncinya. Memang, cinta adalah kedalaman emosional yang disertai dengan kebutuhan terus-menerus akan kedekatan. Anda merasa tidak bisa hidup tanpa orang lain, meskipun sebenarnya Anda bisa.

Tidak mungkin bagi Anda untuk menghabiskan bahkan satu hari tanpa berbicara dengan mereka. Mereka menempati setiap ruang dalam pikiran Anda. Mereka adalah objek dari pikiran, keinginan, dan obsesi Anda. Ya, cinta memiliki komponen obsesif. Dopamin, oksitosin, dan adrenalin adalah zat kimia saraf yang menyuntikkan Anda dengan perasaan euforia dan kebutuhan akan kedekatan yang mengatur jatuh cinta.

Namun, cinta melampaui keinginan untuk membentuk simpul yang lebih dalam dan lebih berkomitmen. Oleh karena itu, perbedaan antara suka dan cinta ditemukan dalam kebutuhan komitmen dan ikatan yang otentik dan tidak bersyarat. Namun, ada dimensi lain:

  • Ketika Anda menyukai seseorang, Anda bersenang-senang dengan orang itu, tetapi tidak ada 'kebutuhan' yang konstan untuk bersama mereka.
  • Cinta menyiratkan kepedulian sehari -hari terhadap orang lain, kebutuhan untuk merawat mereka, untuk mengetahui pikiran, impian, dan cara keberadaan mereka.
  • Seseorang yang Anda sukai dapat membangkitkan hasrat dan kupu-kupu di perut Anda, tetapi tidak selalu ada perasaan mendalam yang pada akhirnya mengubahnya menjadi seseorang yang penting dalam hidup Anda.

Prisma cinta

Mencintai, jatuh cinta, hasrat, menyukai, menginginkan, menarik, membutuhkan. Kasih sayang memiliki banyak prisma, banyak wajah yang sering kali bercampur aduk. Yang lebih buruk adalah, dalam kebingungan Anda, Anda terkadang bisa menyakiti orang lain. Memang, tidak selalu mudah untuk memahami perbedaan antara suka dan cinta, dan terkadang Anda membuat kesalahan dan memulai hubungan yang sangat cepat berakhir dengan kegagalan.

Cinta juga membutuhkan pembelajaran yang cermat. Tidak ada yang datang ke dunia mengetahui segalanya tentang apa yang mungkin merupakan proses paling kompleks dari menjadi manusia. Namun, mari kita hadapi itu, petualangan biasanya sepadan.

Posting Komentar

0 Komentar