Notification

×

Iklan

Iklan

Kunci untuk Mencapai Hubungan yang Sehat Secara Emosional

Rabu, 29 Desember 2021 | 11:46 WIB Last Updated 2021-12-29T04:46:58Z
TRAKTIR VIA PAYPAL Traktir saya secangkir kopi jika artikel ini dirasa bermanfaat yang membuat saya bersemangat menulis artikel keren lainnya di www.tosupedia.com. Terima kasih
Apa pilar dari hubungan emosional yang sehat? Kami akan menawarkan resep dasar untuk kamu pertimbangkan. Kamu pantas untuk bahagia!
kunci-untuk-mencapai-hubungan-yang-sehat
Foto: freepik.com/pressfoto

Banyak pasangan telah belajar untuk menjalani hidup mereka bersama secara harmonis dan positif. Meskipun mungkin tampak seperti sebuah fantasi, itu adalah mungkin untuk mengalami hubungan yang bahagia dan sehat secara emosional. Kamu hanya perlu sedikit empati.

Tapi apa yang membedakan satu pasangan dari yang lain? Apa rahasia dari mereka yang berhasil bertahan dari waktu ke waktu?

Di sini, beberapa penelitian tampaknya memiliki jawabannya.

Menurut Aitana Cindocha Romá dalam Proyek Gelar Terakhirnya yang dipresentasikan di Universitat Jaume I (Spanyol), pasangan yang lebih ekstrovert dan stabil secara emosional cenderung mengembangkan hubungan yang jauh lebih bermanfaat (baik pada tingkat pribadi maupun keluarga) daripada mereka yang tidak.

Namun, apakah ini cukup untuk mempertahankan sebuah hubungan? Atau ada poin lain yang perlu diperhatikan?

Pasangan dengan hubungan yang bahagia dan sehat secara emosional: Apa rahasia mereka?

Mungkin kamu adalah bagian dari hubungan emosional yang stabil, memuaskan, dan bahagia. Jika demikian, kamu mungkin sudah akrab dengan pilar-pilar yang mendukungnya yaitu, upaya sehari-hari yang terlibat. Ini adalah mekanisme di mana ilusi harian yang menopang ikatan emosional terbentuk.

Selain itu, agar suatu hubungan dapat dipertahankan dan memuaskan, dua prinsip harus dipenuhi: menemukan orang yang tepat dan mengetahui cara mempertahankan koeksistensi yang sukses dan bahagia.

Seperti diketahui, terkadang mencintai satu sama lain saja tidak cukup. Terkadang cinta saja tidak cukup. Dimensi berikut juga berperan:

1. Mendengarkan, menghormati, dan berkomunikasi

Ini mungkin tampak jelas pada pandangan pertama. Lagi pula, siapa yang tidak berkomunikasi dengan pasangannya? Nah, ini sedikit klarifikasi: dialog tidak sama dengan komunikasi.

Sebuah sikap positif akan menjadi: “Saya berbicara dengan kamu tentang kebutuhan saya, pikiran saya, masalah saya. Karena itu, saya berharap kamu tidak hanya mendengarkan saya secara terbuka. Saya juga berharap kamu memahami saya dan dapat menempatkan diri kamu di tempat saya.”

Jika tidak ada komunikasi terbuka, frustrasi dan isolasi akan muncul jika tidak mungkin untuk mengungkapkan pikiran dan kebutuhan kamu dengan lantang.

Sementara itu, kamu juga harus berkomunikasi dan memperhatikan orang lain. Tempatkan diri kamu pada posisi mereka, sama seperti kamu ingin mereka memahami sudut pandang dan kebutuhan kamu.

2. Pertahankan ilusi setiap hari untuk hubungan yang sehat secara emosional

Kamu mungkin berpikir bahwa semuanya sudah tercapai setelah kamu tinggal bersama atau telah menikah dengan pasangan kamu. Faktanya, beberapa orang percaya bahwa cinta adalah sesuatu yang stabil dan dipertahankan tanpa usaha apa pun.

Namun, mencintai adalah bekerja setiap hari dan menaklukkan serta tumbuh sebagai pasangan setiap saat. Jangan abaikan perhatian di antara kalian berdua dan pertahankan bahasa belaian, ciuman, dan pelukan. Juga, jangan lupakan tatapan mencuri, makan malam romantis, atau liburan akhir pekan.

Kamu harus menunjukkan kepada orang yang kamu cintai bahwa mereka adalah hal terbaik dalam hidup kamu. Oleh karena itu, penting untuk bekerja setiap hari untuk menjaga hubungan kamu tetap hidup dan sehat.

3. Rasa hormat, kebebasan, dan pertumbuhan baik sebagai pasangan maupun sebagai pribadi

Memiliki pasangan tidak berarti memotong sayap pertumbuhan pribadi. Karena itu, jangan lepaskan persahabatan kamu, keluarga kamu, hasrat dan hobi kamu, atau profesi kamu.

Semua ini akan membuat kamu bahagia, dan kebahagiaan memiliki dampak positif pada hubungan kamu. Jika kamu bangga pada diri sendiri dan mempertahankan harga diri yang baik dan konsep diri yang baik, kamu akan membawa stabilitas emosional ini kepada orang yang kamu cintai.

Pada saat yang sama, penting bagi kamu untuk menghormati pasangan kamu. Beri mereka kebebasan untuk memiliki hobi mereka dan untuk mengembangkan aspirasi mereka. Dengan cara ini, dua alam semesta kecil yang terpisah dapat terbentuk di planet akrab dan akrab yang sama.

Menjadi dewasa bersama dan membiarkan tahun-tahun berlalu dengan harmonis dan belajar dari satu sama lain, sangat penting untuk hubungan yang sehat secara emosional.

4. Hargai orang lain dan hindari keegoisan untuk hubungan yang sehat secara emosional

Namun, hati-hati! Banyak orang membuat kesalahan dengan berpikir dan bertindak hanya dengan memikirkan diri mereka sendiri dan selalu mendahulukan saya. Saya ingin, saya perlu, saya pikir, saya harap ... Ini adalah permainan berisiko tinggi, yang, pada akhirnya, berakhir dengan serius melukai suatu hubungan.

Jenis keegoisan ini biasa terjadi dalam hubungan beracun, di mana gaya hidup dan impian seseorang berada di depan panggung sementara yang lain mengecil ke latar belakang.

Selalu hargai orang lain, dengarkan suara dan pendapat mereka, dan buat perjanjian dan kesepakatan di antara kamu berdua. Jika kamu mulai berpikir hanya pada orang pertama, pada akhirnya, hubungan itu akan berakhir berantakan seperti kain tipis yang tidak mampu menahan beban lebih.

Cinta sejati tidak terjadi setiap hari

Cinta sejati, jenis yang berasal dari rasa hormat, kasih sayang, dan ketertarikan, tidak mudah ditemukan. Demikian juga, membuat suatu hubungan berhasil bahkan lebih sulit. Setiap orang berbeda, jadi ketika kamu benar-benar terhubung dengan seseorang, kamu harus berjuang untuk mempertahankan apa yang menyatukan kamu dengan mereka.

Kemungkinan besar kamu akan mengalami hari-hari yang buruk, rutinitas itu dapat meredam ilusi, dan percikan awal tidak lagi menyala sekuat sebelumnya seiring waktu. Pada saat-saat ketika kamu harus mengumpulkan keberanian dan mengembalikan gerakan kecil yang dapat mengubah arah suatu hubungan.
×
Berita Terbaru Update