Bahaya Makan Seafood

Notification

×

Iklan

Iklan

Bahaya Makan Seafood

Minggu, Juni 06, 2021 | 11:48 WIB Last Updated 2021-06-06T04:49:22Z
Penyakit bawaan makanan merupakan ancaman bagi kesehatan masyarakat. Makanan laut, seperti hewan lainnya, dapat terinfeksi oleh mikroorganisme yang ditemukan di lingkungan. Cari tahu lebih lanjut di artikel ini!
bahaya-makan-seafood
Bahaya makan seafood jika tidak menerapkan standar kebersihan yang ketat. (Foto: freepik.com/poringdown)

Saat makan seafood, Anda harus memenuhi standar kebersihan makanan yang ketat. Baik ikan maupun kerang adalah makanan yang mudah rusak karena kerusakan mikrobiologis. Tindakan mikroba merusak umur simpan dan keamanan.

Tahukah Anda bahwa kontaminasi makanan laut dapat terjadi kapan saja, baik saat panen maupun selama penanganan memasak? Ini menjadikannya sumber utama penyakit bawaan makanan.

Selain itu, konsumsi makanan mentah merupakan kebiasaan kuliner baru yang membahayakan kesehatan. Mengetahui hal ini, kami akan berbagi informasi tentang beberapa mikroorganisme yang ada dalam makanan laut.

Cari tahu tentang mereka!

Makan makanan laut dan mikroorganisme yang menyebabkan penyakit

Bakteri, virus, dan parasit adalah semua masalah yang terlibat dalam berjangkitnya penyakit akibat makan makanan laut. Kebanyakan dari mereka ditemukan secara alami di lingkungan dan menimbulkan risiko kesehatan jika tidak dimasak dengan benar.

Meskipun standar kebersihan dan keamanan yang ketat diikuti oleh industri, wabah infeksi konsumsi makanan laut karena kontaminasi silang atau selama penanganan umum terjadi saat ini.

Bakteri

Salmonella adalah salah satu bakteri utama penyebab foodborne disease (FBD) di seluruh dunia. Orang tertular Salmonellosis melalui konsumsi makanan atau air yang terkontaminasi oleh bakteri ini.

Sejumlah penelitian telah menunjukkan keberadaan Salmonella dalam tiram dan kerang di seluruh dunia, menyebabkan penyakit seperti gastroenteritis.

Di sisi lain, ditemukan juga Listeria monocytogenes, bakteri lain yang berisiko bagi kesehatan masyarakat. Mikroorganisme ini dapat tumbuh dan berkembang pada suhu rendah dan tahan terhadap konsentrasi garam yang tinggi.

Ini menjelaskan mengapa para ilmuwan telah menemukannya dalam produk olahan siap saji, seperti daging kepiting, yang tidak cukup dipanaskan oleh manusia.

Vibrio cholerae adalah bakteri yang menyebabkan kolera dan kasus telah dilaporkan pada orang yang makan kepiting yang terkontaminasi. Ini adalah bakteri alami di lingkungan laut, dengan kemampuan untuk menempel pada berbagai permukaan seperti cangkang krustasea.

Studi menunjukkan bahwa tingkat dan waktu memasak sangat penting untuk penghancuran bakteri ini.

Virus dari makan seafood

Banyak moluska bivalvia bertindak sebagai filter feeder. Ini memungkinkan mereka untuk mengakumulasi virus dan bakteri, menjadi fokus infeksi. Virus dapat tinggal di moluska ini untuk jangka waktu yang lama. Selain itu, mereka dapat ditularkan, bahkan setelah melalui proses pemurnian.

Norovirus adalah virus enterik yang menyebabkan gastroenteritis virus, yang telah menyebabkan beberapa wabah di seluruh dunia. Wabah ini disebabkan oleh orang yang memakan tiram (dan bivalvia lainnya), dan telah terdeteksi pada kerang yang tes mikrobiologisnya menunjukkan tingkat bakteri yang rendah dan memenuhi standar kesehatan.

Di sisi lain, virus hepatitis A menular melalui rute fecal-oral, baik melalui konsumsi makanan yang terkontaminasi atau karena dimasak dengan buruk. Para ilmuwan menganggap konsumsi kerang mentah dan tiram sebagai sumber infeksi yang paling sering.

Wabah penyakit ini juga terjadi pada orang yang mengonsumsi makanan laut yang terkontaminasi air tinja.

Parasit

Kebanyakan parasit yang terlibat dalam penyakit bawaan makanan adalah cacing gelang, cacing pipih, dan cacing. Paragominus adalah genus rusa jantan yang menyebabkan penyakit paragonimiasis. Ini endemik di negara-negara tropis dan menular dengan memakan siput atau kepiting yang terinfeksi, mentah, atau kurang matang.

Faktor-faktor yang meningkatkan risiko infeksi setelah makan makanan laut

Ada beberapa faktor yang berkaitan dengan risiko kontaminasi:

  • Keadaan lingkungan
  • Bakteri di dalam air itu sendiri
  • Kualitas air. Misalnya, limbah, serta air dari hujan dan banjir, berdampak pada pencemarannya.
  • Salinitas dan suhu air
  • Metode panen
  • Kondisi penyimpanan dan transportasi
  • Penanganan selama memasak dan persiapan

Ada makanan yang diperhatikan oleh bidang kesehatan karena orang mengkonsumsinya mentah, seperti halnya tiram. Di Amerika Serikat, wabah demam tifoid yang serius terjadi pada tahun 1925 karena konsumsi tiram yang dipanen di limbah.

Pada tahun 1978, lebih dari seribu orang menderita Vibrio parahaemolyticus setelah makan udang untuk makan malam. Kemudian, para peneliti menemukan bahwa krustasea ini telah disimpan tanpa pendingin selama 8 jam di musim panas.

Hal ini menyebabkan Food and Drug Administration (FDA) dan Centers for Disease Control and Prevention (CDC) menetapkan standar keamanan dan sanitasi untuk industri makanan laut.

Tindakan pencegahan untuk makan makanan laut

Di antara tindakan pencegahan untuk menghindari infeksi setelah mengonsumsi makanan ini, para ahli merekomendasikan:

  • Penanganan dan pemasakan makanan yang benar, seperti yang ditunjukkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia.
  • Menyimpan produk dengan benar, mengikuti instruksi khusus untuk masing-masing produk.
  • Mematuhi pedoman keselamatan berdasarkan bukti ilmiah. Di Spanyol, Anda dapat melihatnya di Spanish Agency for Food Safety and Nutrition.
  • Mengikuti rekomendasi kebersihan dan pemrosesan.

Penelitian juga menunjukkan bahwa dalam produksi akuakultur terdapat risiko tinggi infeksi akibat pencemaran air, yang terletak di dekat daerah perkotaan.

Selanjutnya, penggunaan antibiotik selama produksi mengarah pada perkembangan patogen yang resisten terhadap obat-obatan ini dan transmisi resistensi selanjutnya kepada konsumen. Hal ini menyebabkan munculnya resistensi antibiotik dan, oleh karena itu, risiko bagi kesehatan masyarakat.

Anda harus mewaspadai bahaya makan seafood. Namun, jika Anda berhati-hati, Anda bisa menikmati makanan lezat ini!
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update