Notification

×

Iklan

Iklan

Intoleransi Gluten: Semua Yang Perlu Anda Ketahui

Minggu, Februari 14, 2021 | 15:58 WIB Last Updated 2021-02-14T08:58:17Z
Dua protein utama dalam gluten adalah gliadin dan glutenin, yang pertama menyebabkan kerusakan paling besar bagi tubuh jika seseorang peka terhadapnya. Jika tidak, tetap relatif aman dan sehat untuk dikonsumsi
intoleransi-gluten-semua-yang-perlu-anda-ketahui
Gluten terutama ditemukan dalam roti, daging yang dilapisi tepung roti pasta, dan makanan laut. (Foto: freepik.com/onlyyouqj)

Banyak kesadaran sedang disebarkan tentang perlunya tetap bugar dan sehat. Orang-orang sekarang lebih berhati-hati dalam mengikuti aturan olahraga yang ketat, makan dengan benar, dan menjaga diri mereka sendiri. Tapi, perubahan perilaku seperti itu bukan tanpa alasan, seperti yang dilansir healthline.

Terkadang kehidupan sehari-hari kita tidak berkurang stresnya dan di tengah padatnya jadwal yang kita lakukan, jelas kita ingin tetap sehat dan jauh dari penyakit, terutama yang datang dengan pilihan gaya hidup yang buruk. Tetapi ketika sampai pada makanan kita, kebanyakan dari kita tidak lagi berhati-hati. Kita memperhatikan apa yang kita makan, dan daftar hal-hal yang harus dihindari lebih panjang dari sebelumnya. Juga, kata tertentu yang disebut 'gluten' telah menyusup ke dalam kamus kita dan banyak dari kita yang sadar kalori dan memperhatikan pola makan kita menghindarinya sebanyak yang kita bisa, jika tidak sepenuhnya.

Tapi, apa itu gluten? Apa efek buruknya pada tubuh? Mengapa kita perlu menghindarinya? Apa itu intoleransi gluten? Mari kita bahas beberapa pertanyaan ini.

Apa itu gluten?

Keluarga protein yang biasa ditemukan dalam biji-bijian seperti gandum, barley, gandum hitam, dan dieja dikenal sebagai gluten. Dari jumlah tersebut, gandum yang paling banyak dikonsumsi dan karenanya, orang biasanya akan menghindarinya dalam diet bebas gluten. Kita berbicara tentang tidak ada roti atau roti, di sini.

Saat Anda mencampur tepung dengan air, itu adalah protein gluten yang Anda syukuri karena membuat adonan elastis. Ini juga membantu roti mengembang saat dipanggang. Bukan tanpa alasan disebut gluten, namanya diambil dari teksturnya yang mirip lem dengan adonan basah.

Dua protein utama dalam gluten adalah gliadin dan glutenin, yang pertama menyebabkan kerusakan paling besar bagi tubuh jika seseorang peka terhadapnya. Jika tidak, tetap relatif aman dan sehat untuk dikonsumsi.

Ini terutama ditemukan di item berikut:
  • Roti
  • Pasta
  • Daging dan makanan laut dilapisi tepung roti
  • Kue dan kue kering
  • Bir

Apa itu intoleransi gluten?

Sementara beberapa dapat mentolerir gluten, banyak dengan kondisi kesehatan tertentu tidak bisa. Di antara bentuk paling parah dari kondisi ini adalah penyakit celiac - kelainan autoimun di mana tubuh menolak protein ini. Sistem kekebalan menyerang gluten dan akibatnya, lapisan usus.

Lapisan usus yang rusak menyebabkan beberapa komplikasi lain yang meliputi masalah pencernaan yang jelas, diare, sakit kepala, sembelit, lesu, depresi, dan ruam kulit, di antara masalah kesehatan lainnya. Khususnya, gejala penyakit celiac tertentu yang tidak terkait dengan masalah pencernaan sulit didiagnosis dan karenanya, banyak orang dengan kondisi tersebut bahkan tidak menyadarinya.

Ada juga yang mungkin tidak terkena penyakit celiac dan tetap tidak toleran terhadap gluten. Kondisi seperti itu dikenal sebagai sensitivitas gluten non-celiac.

Gejala

Meskipun masalah pencernaan adalah gejala paling umum yang terkait dengan intoleransi gluten, ada beberapa gejala lain mulai dari ruam kulit hingga gangguan mood. Berikut ini beberapa di antaranya:
  • Masalah pencernaan seperti sakit perut, diare, sembelit, mulas. Hal ini selanjutnya dapat menyebabkan efek malnutrisi seperti penurunan berat badan, lesu, dll.
  • Masalah kulit seperti kemerahan, ruam, benjolan, gatal, dll.
  • Depresi, migrain, dan kurang konsentrasi
  • Sering berubahnya suasana hati
  • Attention-Deficit Hyperactivity Disorder (ADHD ) Pengobatan

Seringkali, diet bebas gluten adalah solusi paling efektif. Namun, efek simtomatik lain seperti ruam kulit, migrain, perlu ditangani oleh dokter.

Berikut adalah daftar makanan yang bisa Anda masukkan ke dalam diet Anda:
  • Pasta bebas gluten
  • Buah dan sayuran segar
  • Daging dan makanan laut (tidak dilapisi tepung roti)
  • Produk susu tanpa rasa

Jika Anda memiliki salah satu gejala di atas dengan penyebab yang jelas, pastikan untuk berkonsultasi dengan dokter Anda dan coba hapus produk yang mengandung gluten dari makanan Anda.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update