Notification

×

Iklan

Iklan

Minuman Yang Dimaniskan Secara Artifisial Dapat Meningkatkan Risiko Penyakit Kardiovaskular

Senin, Desember 07, 2020 | 19:57 WIB Last Updated 2020-12-07T12:59:12Z
minuman-yang-dimaniskan-secara-artifisial-dapat-memicu-risiko-kardiovaskular
Studi mengungkapkan minuman manis mempengaruhi kesehatan cardio-metabolic. (foto: freepik.com/marysan2000)

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of the American College of Cardiology telah menunjukkan bahwa kesehatan cardio-metabolic terkena dampak negatif karena diet yang mencakup minuman yang dimaniskan dengan gula. 

Minuman yang dimaniskan secara artifisial telah disarankan sebagai alternatif yang lebih sehat, tetapi pengaruhnya terhadap kesehatan jantung belum sepenuhnya diketahui. Dalam jurnal tersebut, para peneliti melihat data dari kohort NutriNet-Sante Prancis untuk menyelidiki hubungan antara risiko penyakit kardiovaskular dan mengonsumsi minuman manis dan minuman yang dimaniskan secara artifisial. 

Selama catatan penelitian untuk 104.760 peserta dimasukkan dan mereka diminta untuk mengisi tiga catatan diet 24 jam berbasis web yang divalidasi setiap enam bulan. Minuman manis terdiri dari semua minuman yang mengandung 5 persen atau lebih gula dan minuman dengan pemanis buatan didefinisikan sebagai minuman yang mengandung pemanis non-nutrisi. Untuk setiap kategori minuman dibagi menjadi non konsumen, konsumen rendah, dan konsumen tinggi. 

Peneliti mengamati kasus insiden pertama penyakit kardiovaskular selama masa tindak lanjut dari 2009-2019, yang didefinisikan sebagai stroke, serangan iskemik transien, infark miokard, sindrom koroner akut, dan angioplasti. Setelah mengecualikan tiga tahun pertama masa tindak lanjut untuk memperhitungkan potensi bias kausalitas terbalik, 1.379 peserta memiliki kasus insiden pertama penyakit kardiovaskular. 

Jika dibandingkan dengan non-konsumen, baik konsumen minuman manis dan minuman manis artifisial memiliki risiko lebih tinggi terkena penyakit kardiovaskular insiden pertama, setelah memperhitungkan berbagai faktor perancu. Selain risiko masalah kesehatan jantung yang lebih tinggi, Eloi Chazelas, Ph.D. Mahasiswa, penulis utama studi, dan anggota Tim Riset Epidemiologi Nutrisi (Universitas Sorbonne Paris Nord, Inserm, Inrae, Cnam) mengatakan bahwa studi tersebut mungkin memiliki implikasi regulasi lebih lanjut. 

“Studi kami menunjukkan minuman yang dimaniskan secara artifisial mungkin bukan pengganti yang sehat untuk minuman gula, dan data ini memberikan argumen tambahan untuk memicu perdebatan saat ini tentang pajak, pelabelan dan regulasi minuman manis dan minuman yang dimaniskan secara artifisial," kata Chazelas. 

Para peneliti mengatakan untuk membangun hubungan sebab akibat antara minuman manis dan minuman yang dimaniskan dengan penyakit kardiovaskular, replikasi dalam kelompok prospektif skala besar dan penyelidikan mekanistik akan diperlukan.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update