Notification

×

Iklan

Iklan

Berbagai Jenis Kerutan Di Kulit Yang Perlu Anda Ketahui

Sabtu, 17 Oktober 2020 | 11:29 WIB Last Updated 2020-10-17T04:29:51Z
berbagai-jenis-kerutan-di-kulit
Kerutan di kulit wajah. (foto: freepik.com/vgstockstudio)

Ada beberapa jenis kerutan, tergantung mengapa terbentuk. Meskipun biasanya serupa, perawatan mungkin berbeda tergantung pada apa yang membuatnya. Ingin mengetahui lebih lanjut? Yuk, scroll down untuk info lebih lanjut! 

Tidak ada yang mau keriput. Faktanya, tidak semua kerutan muncul akibat penuaan. Berbagai faktor terlibat. Karena itu, penting untuk mengetahui apa saja jenis kerutan yang berbeda untuk menerapkan perawatan yang paling efektif. 

Terlepas dari kemungkinan penyebabnya, semua keriput terlihat sama pada kulit dan bisa jadi tidak sedap dipandang, terutama jika muncul lebih awal. Pada artikel ini, tosupedia akan mengklasifikasikan keriput berdasarkan faktor yang terkait dengan penampilannya. 

Apa itu kerutan? 

Kerutan adalah lipatan kulit yang terbentuk karena kontraksi otot wajah yang konstan. Penuaan menunjukkan mereka lebih karena perubahan yang terjadi pada lapisan kulit. 

Epidermis menjadi lebih tipis dan elastisitas dan kolagen menurun, yang memberikan hidrasi dan kekencangan. Lapisan kulit terdalam (hipodermis) kehilangan jumlah jaringan lemaknya seiring berjalannya waktu. 

Kerutan adalah tanda penuaan yang paling jelas. Namun, gejala tersebut mungkin muncul karena kebiasaan buruk dan paparan sinar matahari, antara lain. 

Berbagai jenis kerutan 

Secara klinis, kerutan bisa dalam atau dangkal. Yang terakhir menghilang saat kulit diregangkan, yang membedakannya dari yang dalam, yang tidak bergerak saat mencoba meregangkan kulit. Semuanya diekspresikan dengan cara yang sama, tetapi berbeda dari jenisnya. 

Mari kita lihat jenis utama kerutan di bawah ini. 

Kerutan statis 

Ini terbentuk karena kollagen, jaringan, dan elastisitas secara alami kehilangan volume. E. Anda tidak perlu membuat ekspresi wajah untuk melihatnya, karena ekspresi tersebut sudah ditandai di kulit berkat gerakan otot wajah yang berulang-ulang. 

Kerutan dinamis 

Ini adalah kerutan ekspresi. Bisa Anda lihat ini dengan mengerutkan kening, menyipitkan mata, dan tersenyum. Karena itu, ini disebabkan oleh aktivitas otot. Mereka cenderung muncul sejak usia 30, ketika beberapa orang menggunakan pengobatan pencegahan dengan menerapkan toksin botulinum. 

Kerutan dinamis paling populer adalah: 
  • "Kaki gagak" yang terlihat saat tersenyum atau bahkan saat wajah sedang beristirahat
    Kerutan kaki gagak

     
  • Kerutan horizontal di dahi 
  • Yang vertikal dari cemberut 

Kerutan gravitasi 

Kerutan gravitasi muncul sebagai akibat dari proses penuaan. Kerutan ini biasanya terlihat sekitar usia 40. Penuaan memanifestasikan dirinya dalam pengurangan jaringan adiposa, degenerasi vaskular, dan atrofi tulang. 

Ini ditandai oleh beberapa faktor: 
  • Dehidrasi ditekankan. 
  • Kulit menjadi lebih kasar dan kering. 
  • Dermis kehilangan cahaya dan tone. 

Seiring waktu, wajah semakin menua karena penurunan elastin dan kolagen di kulit. Ekspresi keriput ditekankan dan kulit terkulai karena gravitasi. Demikian pula, hilangnya lapisan adiposa menyoroti area tulang tertentu di wajah dan menonjolkan tanda-tanda penuaan. 

Yang paling umum terlihat di: 
  • Leher 
  • Sisi dagu 
  • Di depan telinga Anda 

Kerutan bercampur 

Ini terjadi karena beberapa faktor, seperti penuaan, paparan sinar matahari berlebih, gravitasi, dan gerakan wajah. Ini adalah alur yang membentang dari ujung mulut ke sisi pangkal hidung; dan juga kerutan vertikal di bagian depan leher. 

Kerutan/keriput saat tidur 

Tidur juga memengaruhi penuaan dini. Kerutan ini berbeda dari dinamika dalam bentuknya. Garis-garis ini muncul secara vertikal di garis leher, wajah, dan leher. Ini biasanya muncul sejak usia 30 tahun, ketika produksi alami kolagen, elastin, dan asam hialuronat dalam tubuh menurun. 

Klasifikasi Richard Glogau untuk berbagai jenis kerutan 

Ada sistem lain untuk membedakan jenis kerutan. Ini diuraikan oleh ahli kulit Richard Glogau. Dalam hal ini keriput menjadi empat kategori sesuai dengan tingkat photoaging kulit. 

TIPE I: Tidak ada kerutan: Ini sering ditemukan pada pasien berusia antara 20 dan 30 tahun, ditandai dengan photoaging ringan, perubahan pigmen sedang, tidak ada keratosis, dan kerutan minimal. Tidak perlu riasan untuk menutupi kerutan ini. 

TIPE II: Ekspresi keriput: Ini muncul antara usia 30 dan 40. Ada photoaging sedang, di mana terdapat lentigo dan keratosis (tetapi tidak terlihat). Kerutan ekspresi muncul terutama di sekitar mata saat tersenyum. Terkadang Anda membutuhkan riasan untuk menutupi ini. 

TIPE III. Kerutan istirahat: Dari 50 hingga 60 tahun, ini muncul dengan photoaging tingkat lanjut, dischromies yang luar biasa, telangiectasias, keratosis yang terlihat, dan kerutan yang ditandai, bahkan jika Anda tidak membuat ekspresi. Riasan tidak menutupi kerutan ini sepenuhnya. 

TIPE IV: Hanya keriput: Pada orang berusia di atas 60 tahun, ini muncul dengan photoaging parah, warna kulit abu-abu kekuningan, lesi premaligna, dan kerutan di seluruh wajah. Anda tidak bisa memakai riasan untuk ini karena itu retak dan pecah. 

Yang perlu diingat tentang berbagai jenis kerutan 

Tidak semua jenis keriput disebabkan oleh faktor penuaan. Beberapa muncul jauh lebih awal, baik dengan paparan sinar matahari yang tidak terlindungi atau dengan ekspresi wajah. Menerapkan kebiasaan hidup sehat dan rutinitas kecantikan sangat penting untuk memperlambat kerutan di kulit. 

sumber: Step To Health
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update